Aku memang dendam dengan guru kelasku, Cikgu Razak. Semuanya berpunca daripada kelemahanku menguasai subjek sains dan matematik yang diajarnya di dalam kelas. Aku selalu didenda berdiri di atas kerusi, di atas meja, malahan di luar kelas. Memang aku malu diperlakukan begitu.
Aku tahu, isteri Cikgu Razak memang cantik orangnya. Kak Sal, itulah panggilan orang padanya. Kak Sal ni, walaupun dah berumur tetapi masih cantik orangnya. Potongan badannya pun OK lagi pada pandangan mataku. Dadanya besar, pinggangnya ramping, punggungnya bulat. Badannya jenis yang padat berisi. Memang taste aku la katakan…. Akal jahatku spontan mencadangkan agar aku menggoda dan berasmara dengan isteri Cikgu Razak untuk membalas dendamku padanya. Yess!!! Kalau Berjaya, memang aku puas hati. Bukan itu saja, batang butuhku juga akan merasa kepuasannya. Hehehe….
Untuk menjayakan rancangan jahat aku tu, aku terpaksa la berbaik-baik dengan Cikgu Razak. Aku terpaksa memujuknya untuk mengajar tuisyen kepadaku. Puas jugak aku berlakon, buat-buat insaf dan sedih untuk memujuk Cikgu Razak ni. Berlakon, memang bukan bakat yang ada pada diriku yang tak seberapa pandai ini. Kalu bersukan tu, kira OK la jugak. Sebab tu walaupun aku ni tidak berapa handsome, aku punya ramai peminat sebab bentuk badanku yang tinggi lampai dan berotot di sana sini. Almaklum sajalah, pemain sayap pasukan ragbi sekolah dan daerah.
Berbalik kepada cerita Cikgu Razak ni, pada mulanya memang dia berkeras tidak mahu mengambilku untuk belajar tuisyen dengannya. Takder masa terluang katanya. Cikgu Razak ni, selain mengajar, beliau juga aktif dengan persatuan. Memang sibuk siang dan malam. Dipendekkan cerita, Cikgu Razak bersetuju untuk mengajarku tuisyen bagi kelas matematik dan sains di rumahnya setiap malam selasa dan rabu, selain petang hari sabtu. Horeyyy! Fasa 1 Rancangan jahatku sudah Berjaya. Hehehe….
Kak Sal ni, memang baik orangnya. Anak dua orang, 7 thn dan 3 thn umurnya. Dua-dua anak lelaki. Tiap-tiap kali aku dating tuisyen, mesti ada juadah yang dihidangkan. Mesra pulak tuh. Peramah. Macam tahu-tahu ajer aku nak kongkek lobang pukinya satu hari nanti. Genap seminggu aku tuisyen di rumah Cikgu Razak, aku mula menjalankan rancangan jahatku. Semasa Kak Sal mengemas dapur rumahnya, aku minta diri untuk ke tandas. Tandas rumah cikgu Razak ni, memang kat area dapur rumahnya. Semasa masuk ke dapur, aku lihat Kak Sal yang Cuma memakai kain batik dan t-shirt sedang membongkok mengemas peti sejuk. Dengan selamba aku memegang punggung Kak Sal yang bagiku Nampak cukup menggoda. ‘Kenapa ni?;Tanya Kak Sal sedikit berbisik. ‘Geram’; jawabku sambil tersenyum. ‘Jangan nak menggatal ya’; pesan Kak Sal. ‘Sorry… ‘ kataku selamba dan terus masuk ke tandas. Aku membuka zip seluarku dan terus kencing. Sengaja aku tidak menutup pintu tandas dengan harapan agar Kak Sal ternampak batang butuhku yang besar dan panjang ni. Semasa aku sedang membasuh butuhku, Kak Sal lalu di depan tandas. Mulut Kak Sal terlopong melihat aku sedang membasuh batang butuhku. Sebelum Kak Sal tersedar, aku tarik tangan kecil Kak Sal memegang batang butuhku. Tak muat tangan Kak Sal menggenggamnya. Aku pimpin tangan Kak Sal, melurut batangku turun dan naik. Aku cium pipi Kak Sal. Tiada Bantahan. Yess!!! Aku dah berjaya menggoda Kak Sal. Belum sempat aku teruskan godaanku pada Kak Sal, kami terdengar suara Cikgu Razak meminta dibancuhkan kopi panas, buat penghilang dahaga. Kak Sal cepat tersedar, dan aku terus kembali ke ruang tamu rumahnya meneruskan tuisyenku bersama Cikgu Razak.
Kesempatan untuk meratah tubuh Kak Sal akhirnya tiba juga. Pada petang sabtu minggu berikutnya, aku seperti biasa datang untuk tuisyen di rumah Cikgu Razak. Sedang khusyuk belajar, Cikgu Razak mendapat panggilan telefon daripada pengetua sekolah memintanya untuk datang ke rumah membincangkan beberapa perkara yang perlu diselesaikan segera. Cikgu Razak memintaku untuk meneruskan kelas tuisyen bersama isterinya sehinggalah dia balik ke rumah. Akal jahatku lantas mencongak, rumah pengetua terletak agak jauh dari rumah Cikgu Razak. Lebih kurang sejam perjalanan pergi, dan sejam lagi perjalanan balik. Ini bermakna, aku punya masa sekurang-kurangnya 3 jam sebelum Cikgu Razak kembali ke rumah.
Aku pantas ke dapur sebaik sahaja kereta Cikgu Razak hilang dari pandanganku. Aku lihat Kak Sal sedang membasuh pinggan mangkuk di singki rumahnya. Aku peluk pinggang Kak Sal dari belakang. Kak Sal diam. Aku cium tengkuk Kak Sal, dia menggeliat. Aku teruskan mencium, menjilat tengku Kak Sal. Kak Sal mengeluh, kenikmatan. Aku ramas kedua-dua gunung di dada Kak Sal, lembut aku rasakan. Ramasanku semakin kuat, keluhan Kak Sal juga semakin kuat. Kak Sal meronta, cuba melepaskan diri untuk berpusing menghadapku. Aku tahan posisi Kak Saql membelakangiku. Sekali rentap, aku berjaya membuka ikatan kain batik di pinggang Kak Sal. Aku lurutkan kain Kak Sal ke bawah. Tinggal pantiesnya yang berwarna hitam dan t-shirt membaluti tubuhnya. Aku tolak baju Kak Sal ke atas. Dengan agak susah payah, aku berjaya jugak membuka baju dan bra Kak Sal. Kedua-duanya aku campakkan ke lantai. Aku tolak tubuh kecil Kak Sal ke posisi separuh menonggeng. Aku jilat alur punggung Kak Sal dari belakang. Kepala Kak Sal mendongak ke atas. Mulutnya ternganga dan mendesis kesedapan. ‘SSSSS…. Sedap Man…. SSedappp…’ Aku diam, meneuskan aktivitiku di alur punggung Kak Sal. Jari-jariku menyelusuri alur puki Kak Sal, menggosok-gosok dari luar panties hitamnya. Dapat aku rasakan, air mazi Kak Sal sudah banyak yang keluar.
Kaki Kak Sal aku kangkangkan sedikit. Aku seluk jari tengahku ke dalam alur puki Kak Sal. Sementara itu, ibu jariku kutekankan ke lubang jubur Kak Sal. Lagi kuat Kak Sal meronta dan mendesis, mengeluh… Aku sorong tarik jariku keluar dan masuk. Perlahan, perlahan, laju, laju dan semakin laju. Kak Sal menggoyangkan punggungnya mengikut irama jari tanganku. Semakin lama semakin laju. Suaranya juga semakin lama semakin kuat. Tiba-tiba Kak Sal mendongak, menjerit dengan agak tertahan. Kedua-dua pahanya mengepit semakin rapat. Dapat aku rasakan cairan nikmat Kak Sal menbasahi tanganku. Kak Sal klimaks untuk pertama kalinya, dengan jariku.
Sedang Kak Sal melayan klimaks pertamanya, aku menanggalkan bajuku satu persatu sehingga ku bogel sepenuhnya. Aku angkat Kak Sal ke atas meja makan. Kakinya aku kangkangkan selebar-lebarnya. Terserlahlah puki Kak Sal yang tembam, bersih dari bulu-bulu di hadapan mukaku. Aku sembamkan mukaku ke puki Kak Sal, aku jilat pukinya yang sedia basah lencun itu. Kak Sal mengangkat kkepalanya melihat perlakuanku. Mulutnya tidak berhenti –henti mengeluh kesedapan. Dalam masa yang sama, aku jolok lobang jubur Kak Sal dengan jari tengahku. Tangan Kak Sal menggapai=gapai mencari sesuatu untuk dipegang. Akhirnya, rambutku menjadi mangsa. Kak Sal memegang rambutku, menekan=nekan kepalaku seolah-olah tidak mahu aku menghentikan aktivitiku menjilat pukinya dan menjolok lobang juburnya dengan jari. Tidak sampai 5 minit begitu, Kak Sal klimaks lagi. Kakinya mengepit rapat kepalaku.
Aku bangunkan Kak Sal, aku turunkan dari atas meja. Aku ramas dada Kak Sal, aku cium bibirnya. Setelah puas, aku tekan kepala Kak Sal menghala ke batang butuhku. Aku paksa Kak Sal kulum batang butuhku. Mulut Kak Sal yang kecil mungil tu, tidak dapat mengulum butuhku sepenuhnya. Cuma 1/3 yang dapat disumbat ke dalam mulutnya. Semakin lama pergerakan Kak Sal semakin lancar. Aku mendesis kesedapan. Pandai jugak Kak Sal ni kulum butuh aku. Kak Sal kulum, jilat dan sedut kantung telurku. Pergh…!! Memang best giler…
Aku semakin hampir ke klimaks ku yang pertama. Aku pegang kepala Kak Sal, aku mahu Kak Sal telan semua air maniku ini. Aku tahan, tahan, tahan dan crut… crut… crut… aku tembak air maniku ke dalam mulut Kak Sal. Terbeliak mata Kak Sal menerima pancutan air maniku yang panas, banyak pulak tuh. Ada la dalam 7-8 das aku tembak tadi. Puas hati aku….
Tapi butuhku belum puas lagi. Aku angkat Kak Sal, aku tonggengkan di meja makan sekali lagi. Batang butuhku yang masih keras, aku halakan ke alur puki Kak Sal dari arah belakang. Aku tekan sedikit demi sedikit, sampai aku rasakan sampai ke dasar rahim Kak Sal. Aku diamkan butuhku seketika. Aku dapat rasakan puki Kak Sal mengemut-ngemut batang butuhku sedikit demi sedikit, menyesuaikan dir dengan batang butuhku yang besar dan panjang. Perlahan-lahan aku lakukan aktiviti sorong tarik, keluar dan masuk. Makin lama semakin laju. Laju dan laju lagi. Aku ramas kedua-dua tetek Kak Sal dari belakang. Kak Sal menjerit-jerit kecil, kesedapan atau menahan kesakitan, aku tak mahu ambil peduli. Aku semakin tekun menghenjut puki Kak Sal dari belakang. Tiba-tiba aku rasakan tubuh kecil Kak Sal menggigil-gigil. Kakinya dirapatkan lagi. Tangannya meramas-ramas punggungku dan menariknya semakin rapat ke tubuhnya. Aku rasakan sekali lagi cairan nikmat Kak Sal membasahi batang butuhku yang terendam di dalam pukinya. Cepat jugak Kak Sal ni klimaks…
Aku teruskan lagi aktivitiku menghenjut puki Kak Sal. Kali ini aku baringkan dia di atas meja makan. Kakinya aku angkat ke bahuku. Dengan cara ini, aku dapat menekan batang tubuhku sedalam-dalamnya ke puki Kak Sal. Kak Sal menjerit kecil semasa aku melakukan henjutan kasar, menekan bauthku ked ala lonang pukinya. Aku teruskan aktiviti mendayungku. Memang Kak sal kalah denganku. Inilah kelebihan orang yang kuat bersukan, tahan stamina. Boleh main lama-lama, banyak kali pulak tuh…
Aku sedut puting tetek Kak Sal, Aku gigit-gigit sampai merah. Aku cium bibir Kak Sal. Macam-macam yang aku buat sampai Kak Sal kembali ghairah. Kembali bersemangat berasmara denganku. Tidak berapa lama, Kak Sal aku lihat sudah hamper klimaks sekali lagi. Aku lajukan henjutanku. Aku peluk Kak Sal rapat-rapat. Kali ini aku ingin klimaks bersama-sama Kak Sal. Aku henjut laju, aku hentak dalam-dalam batang butuhku ke puki Kak Sal. Kak Sal menjerit-jerit kecil, semakin kuat dan tak keruan. Di saat tubuh kecil Kak Sal menggigil hebat, aku peluk Kak Sal rapat-rapat, erat-erat. Crut… Crut… Crut… Aku pancutkan air maniku di dalam rahim Kak Sal. Pergh…! Memang nikmat berasmara dengan Kak Sal ni. Puas hatiku…. Puas batang butuhku… Kak Sal berterima kasih padaku. Inilah kenikmatan berasmara yang dia tak pernah rasa, katanya. Di dalam hati aku bersorak riang. Ada peluang lagi, untuk berasmara dengan Kak Sal. Lain kali aku nak kingkek Kak Sal di bilik mandi di bilik tidurnya pulak. Dan aku nak test macamana rasa kongkek lobang jubur Kak Sal…. hehe



say to