Namaku Liah. Sudah berkahwin dan mempunyai 3 orang anak. Umurku dah mencecah ke angka 35 tahun. Wajahku sederhana cantik, tubuhku kecil molek. Yang besar hanyalah dada dan punggungku. Memang ramai yang mengakui dan mengagumi saiz dan keindahan dada dan punggungku. Pada usiaku yang semakin meningkat ini, libido seks ku memang masih lagi tinggi. Aku bersyukur, Dahlan suamiku memang tidak pernah mengecewakan aku di tempat tidur. Dahlan memang hebat di ranjang. Aku bekerja sebagai operator di sebuah kilang elektronik di Shah Alam untuk menampung kos sara hidup yang tinggi di ibu kota. Al-maklum sajalah, suamiku cuma bekerja sebagai juruteknik di kilang tempat aku bekerja ni. Kadang-kadang kami kerja shift yang sama, kadang-kadang lain-lain shift. Dah nak mencari rezeki, kena la bersabar dengan keadaan-keadaan macam ni.
Aku tak pernah terfikir akan berlaku curang dengan suamiku. Kisah yang bakal aku ceritakan ini bermula lebih kurang setahun yang lalu, semasa kilangku membuat pengambilan pekerja baru dari Bangladesh. Dah namanya rakan sekerja, ramai la jugak mat-mat bangla ni yang aku kenal. Ada jugak yang handsome mengalahkan Shah Rukh Khan. Tapi itu semua tidak pernah menggangu gugat kasih sayangku pada suamiku. Berlainan dengan Kamal, pemuda bangla yang bertubuh tinggi lampai dan tegap. Badannya berbulu dan berotot kekar. Urat-urat tangannya menonjol keluar, berselirat. Tingginya, aku hanya separas dadanya kalu berdiri di sebelah Kamal. Walaupun wajahnya tidak sekacak mana, dan berkulit agak gelap daripada kawan-kawannya yang lain, entah macamana aku agak tertarik dengan Kamal. Aku agak usia Kamal ni muda daripada aku, mungkin cuma sekitar 25 tahun.
Yang aku nampak, Kamal ni memang mudah mesra dengan orang lain. Ringan tulang pulak tu. Dan cepat belajar bahasa kita. Selepas sebulan kerja bersama, Kamal sudah boleh berbahasa melayu dengan agak baik. Untuk makluman, Kamal ni ditugaskan di bahagian stor department tempat aku bekerja. Dan sesekali akan ditugaskan untuk membersihkan department. Kamal selalu memanggil aku dengan panggilan ‘kakak cantik’, yang ternyata aku senang dengan panggilan itu.
Semuanya bermula pada suatu hari, Dahlan suamiku bertugas pada shift pagi sementara aku bertugas pada shift malam. Sewaktu rehat, aku selalunya akan berehat di kantin bersama-sama kawan sekerjaku. Tapi, pada malam itu aku terasa masih kenyang. Aku cuma berhajat untuk merehatkan badanku di bilik rehat staf-staf department. Semasa melintasi tandas yang terletak di sebelah stor tempat Kamal bekerja, aku terpegun melihat pemandangan yang terhidang di hadapan mataku. Pintu tandas yang tidak bertutup itu, membolehkan aku melihat Kamal yang sedang kencing, memegang batang butuhnya yang hitam, besar dan panjang. Jauh lebih panjang, jauh lebih besar daripada butuh suamiku Dahlan. Tanpa sedar mulutku terlopong. Kamal yang tersedar kehadiranku, dengan pantas bergerak menghampiriku. Macam lembu dicucuk hidung, aku mengikut Kamal yang menarik tanganku untuk masuk ke dalam stor tempat Kamal bertugas. Entah mengapa, aku cuma menurut macam dipukau.
Kamal mengunci pintu stor dari dalam. Tanpa memberiku ruang untuk bertindakbalas, Kamal menolak tubuh kecilku sehingga tersandar di pintu stor. Kamal menunduk, mencium bibirku. Aku kaku tidak membalas ciuman Kamal. Masih terkejut dengan tindakan Kamal. Takut pun ada. Sebelah tangan Kamal mencekak leherku. Sebelah lagi tangan kekar Kamal meramas-ramas buah dadaku dari luar t-xhirt kerjaku. Aku mendesah, memang aku cepat terangsang dan ghairah bila dadaku diramas-ramsa sebegitu. Kamal macam tahu-tahu daerah sensitifku. Menyedari reaksiku yang semakin positif, dan menerima perlakuannya, Kamal melepaskan tangannya dari mencekak leherku. Kini kedua-dua tangannya meramas-ramas dadaku kiri dan kanan, bahkan dari dalam bajuku. Entah bila tangan Kamal menyusup ke bawah bajuku, aku pun tidak sedar. Puas meramas, tiba-tiba Kamal menolak bahagian hadapan bajuku ke atas. Begitu dadaku yang masih berbalut bra tersembul di depan matanya, Kamal melepaskan bibirku dari ciumannya dan terus menyembamkan mukanya ke dadaku. Aku tersentak dengan tindakan Kamal. Tanpa melepaskan ikatan braku, lidah Kamal masih mampu menyedut putting tetekku. Memang hebat lidah Kamal ni, terasa liang-liang lidahnya yang kesat tu menyonyot putting tetekku. Mungkin Kamal tidak sedar, aku sudak mencapai orgasmeku yang pertama, hanya dengan perlakuannya sekarang.
Puas dengan dadaku, Kamal mencium dan menjilat-jilat perut dan pusatku. Tangannya beralih meramas2 punggungku. Sebelah tangannya berusaha melepaskan kancing seluarku, dengan sekali renggut Kamal Berjaya melurutkan seluar dan seluar dalamku. Begitu cipapku yang tembam terserlah di hadapan matanya, tanpa sehelaipun bulu-bulu mencemarinya Kamal mengangkat sebelah kakiku dan disandarkan ke bahunya sedangkan Kamal mengambil posisi mencangkung. Mulut Kamal terus menyerang cipapku. Lidahnya menjilat-jilat cipapku, menyedut-nyedut cipapku. Paling aku tak tahan, bila kelentitku dihisap-hisap dan digigit oleh Kamal. Aku memegang rambut Kamal, menekan kepalanya agar lebih rapat ke cipapku di saat aku mencapai orgasmeku kali kedua. Menggigil sekujur tubuh kecilku menahan kenikmatan yang diberikan oleh Kamal, ditambah dengan kesejukan aircon bilik stor.
Dari luar terdengar suara kawan-kawanku kembali ke tempat bertugas masing-masing. Aku bergegas menyarung pakaianku. Begitu juga Kamal. Sebelum keluar dari bilik stor, Kamal sempat mencium pipiku dan mengucapkan terima kasih. Sejak peristiwa itu, aku ternanti-nanti episode seterusnya perselingkuhanku denghan Kamal. Aku belum puas. Aku mahu merasai kehebatan batang butuh Kamal yang jauh lebih besar, bahkan lebih panjang dari butuh suamiku.
Kesempatan yang aku tunggu-tunggu akhirnya menjelma. Dahlan suamiku dihantar berkursus ke utara selama dua minggu. Kamal yang memang mengetahui ketiadaan suamiku, mengajakku keluar selepas kerja. Kami berjanji akan berjumpa selepas keja semasa kami kerja shift petang, dan tamat pada jam 10 malam. Kepada pengasuh anak-anakku, aku maklumkan aku akan mengambil OT malam ni. Memang aku nekad untuk merasai batang butuh Kamal. Seperti dijanjikan, aku menjemput Kamal dengan kereta kancilku di belakang kantin kilang. Kamal menyewa rumah di kawasan perumahan tidak jauh dari kawasan kilang. Kami pergi minum di kawasan yang agak jauh dari kawasan kilang. Selesai minum, Kamal mengajak aku ke rumah sewanya. Pada awalnya aku menolak, takut pulak rasanya. Memang aku tak pernah buat benda gila macam ni. Demi sebatang butuh mat bangla yang besar dan panjang. Di dalam kereta, Kamal tidak membuang masa terus menyelak kain yang kupakai. Tangannya terus menyelinap ke dalam pantiesku dan jarinya menggosok-gosok cipapku. Apabila Kamal merasakan cipapku dah mula basah, jari tengahnya yang panjang tu ditusukkan masuk ke dalam cipapku. Jarinya digerakkan mengocok-ngocok cipapku sementara ibu jarinya menekan dan menggentel kelentitku. Memang susah aku nak menumpukan perhatian pada pemanduanku. Nasib baiklah, malam-malam begini jalanraya agak lengang. Tak banyak kenderaan. Belum sampai ke rumah Kamal, aku sudah orgasme bahana permainan jari Kamal.
Kereta aku parking di kawasan yang agak terlindung. Bimbang jugak kalau ada kawan-kawan sekerja yang perasan. Kami menyelinap ke dalam rumah Kamal yang gelap gelita. Rumah Kamal kosong, tiada orang. Kawan Kamal yang dua orang lagi merayap entah ke mana. Kamal membawaku terus ke dalam biliknya. Lampu dihidupkan. Walaupun cuma ada sekeping tilam dan almari kecil di dalam bilik Kamal, bilik tu nampak selesa bagiku. Kemas dan bersih. Paralatan pun disusun dengan teratur. Semasa aku sedang leka meninjau-ninjau bilik Kamal, tiba-tiba Kamal memelukku dari belakang. Kedua-dua tangannya menyerang tetekku. Meramas-ramas, memicit-micit dengan kemas. Mula-mula perlahan, makin lama makin kuat dan kejap. Ghairahku menyala-nyala kembali. Bibir Kamal bermaharajalela di leherku. Dengan perlahan tapi pasti, Kamal berjaya membuka pakaianku satu persatu. Masih dalam posisi berdiri, ketinggian Kamal membolehkannya membongkok dan menghisap putting tetekku dari arah belakang. Arghhhh! Memang Kamal mampu memberikan aku variasi seks yang berbeza, dan kepuasan yang maksima.
Masih dalam posisi berdiri, Kamal tetap berada di belakangku. Tangan Kamal sudah beralih menyerang cipapku pulak. Cipapku yang memang sedia basah lencun, dengan mudah dimasuki jari-jari Kamal. Tidak lama jari-jari Kamal mengocok-ngocok di cipapku, aku klimaks lagi. Entah kenapa, dengan Kamal aku begitu cepat klimaks. Memang Kamal mat pandai memberikan kepuasan kepadaku. Setelah aku agak tenang melayan orgasmeku tadi, Kamal menolak badanku agar aku menungging di hadapannya. Kamal mengambil posisi melutut di belakangku. Kali ini bontot dan cipapku pula menjadi mangsa serangan mulut dan lidah Kamal. Kamal meramas-ramas bontotku, sedangkan lidahnya menjilat-jilat lubang anusku dan cipapku silih berganti. Begitu aku mencapai orgasmeku kali yang kedua, Kamal membalikkan tubuhku. Aku terkejut, Kamal dah sedia berbogel di hadapanku. Entah waktu bila Kamal menanggalkan pakaiannya, memang aku tak perasan. Kamal berbaring di atas tilam, memintaku untuk membelai batang butuhnya yang masih belum keras. Memang aku akui, batang butuh Kamal memang besar dan panjang. Walaupun belum keras sepenuhnya, butuh Kamal lebih panjang dan lebih besar dari butuh Dahlan suamiku. Jariku menggenggam butuh Kamal semampu yang boleh. Aku cuba menjilat dan mengulum butuh Kamal. Cuma suku yang mampu masuk ke mulutku yang kecil mungil ni. Basah jugak la butuh Kamal aku kerjakan. Kamal mengerang kesedapan akibat perlakuanku. Ada dalam lebih kurang lima minit kemudian, Kamal memintaku naik ke atasnya untuk memulakan permainan seks kami yang sebenarnya.
Aku mengambil posisi mencangkung di atas Kamal. Batang butuhnya tegak ke atas menghala ke permukaan cipapku. Perlahan-lahan aku tekankan cipapku ke bawah. Terasa sakit, aku tarik semula. Kali kedua aku tekankan cipapku sekali lagi, aku tarik nafas dalam-dalam, aku henjut sedikit. Cuma separuh batang butuh Kamal yang dapat masuk ke cipapku. Aku hentikan pergerakaku seketika. Kamal menarik badanku rapat ke dadanya. Kamal cium bibirku. Lidah kasar Kamal bermain-main dengan lidahku. Tidak kuduga, sedang aku leka melayan permainan lidah Kamal, Kamal menghenjut batang butuhnya ke atas menghentak cipapku. Senak aku rasakan apabila kepala butuh Kamal mencecah rahimku. Belum pernah aku rasakan sebegini nikmat. Cipapku terasa mengemut-ngemut butuh Kamal secara otomatik. Merasakan cipapku sudah dapat menerima butuhnya, kamal melakukan aksi sorong tarik . Tak dapat aku gambarkan dengan kata-kata. Bibir cipapku terasa ditarik keluar semasa Kamal menarik batang butuhnya keluar. Dan terasa ditarik masuk apabila Kamal menolak batang butuhnya masuk ke dalam cipapku. Menggigil tubuhkku menahan kenikmatan yang tak terhingga. Orgasme seterusnya melanda diriku. Sedangkan Kamal masih bertenaga menghenjut cipapku dari bawah. Tiada tanda-tanda Kamal kelelahan, ataupun hamper sampai ke klimaksnya. Kagum aku dengan kehebatan mat bangla ni. Memang jauh lebih hebat dari suamiku sendiri. Maafkan aku abang Dahlan…
Sedang aku melayan kenikmatan orgasmeku yang baru melanda diri, tiba-tiba ada sepasang tangan meramas-ramas tetekku dari belakang. Ya tuhan…! Bila aku menoleh ke belakang, dua orang teman serumah Kamal ada di belakangku, siap berbogel. Yang seorang sedang meramas-ramas dadaku dari arah belakang. Yang seorang berdiri memerhati, sambil mengocok-ngocok batang butuhnya, yang aku agak saiznya lebih kurang sama dengan butuh Kamal. Otakku ligat memikirkan nasibku pada mala mini. Nampaknya Kamal dan kawan2kawan serumahnya memang telah merancang untuk meratah tubuhku malam ini. Belum sempat aku berfikir panjang, kawan Kamal yang meramas-ramas tetekku dari belakang tadi menolak tubuhku ke hadapan. Kamal mengganti meramas tetekku, kali ni dari arah hadapan. Batang butuh Kamal tetap menghenjut cipapku, perlahan dan kuat silih berganti. Kawan Kamal tadi menjilat-jilat lubang anusku, sambil sesekali meludahnya. Jarinya dijolokkan ke dalam lubang anusku. Dikorek, di kocok-kocok jarinya di lubang anusku. Mula dengan satu jari, kemudian dua dan seterusnya 3 jari dimasukkannya. Aku menjerit kesakitan pada mulanya. Maklumlah, pertama kali. Puas dengan jarinya, kawan Kamal mengambil posisi untuk menjolok batang butuhnya pula ke dalam lubang anusku. Kamal memelukku erat agar aku yang meronta-ronta dapat ditundukkan. Kawan Kamal menekan pinggangku. Begitu batang butuhnya yang besar itu memasuki lubang anusku sedikit demi sedikit, aku menjerit kecil, air mataku meleleh keluar menahan rasa sakit yang tidak terperi. Aku diliwat! Oleh mat bangla pulak tuh. Dengan kasar kawan kamal yang meliwatku melakukan aksi sorong tarik butuhnya di lubang anusku. Sakit, sampai aku menjerit-jerit kecil mengiringi gerakan sorong tarik butuhnya. Kamal memberiku ruang untuk bernafas dengan menghentikan hujaman butuhnya. Lama kelamaan rasa sakit di anusku hilang, digantikan dengan rasa nikmat yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Sekujur tubuhku bermandi peluh di pagi yang dingin ini. Memang nikmat, agaknya sebab inilah mat salleh suka main bontot.
Melihat aku semakin serasi dengan sodokan di bontotku, Kamal memulakan semula hayunan butuhnya. Kawan kamal yang seorang lagi, yang menjadi pemerhati dari tadi datang ke hadapanku. Spontan aku faham maksudnya agar aku menghisap dan mengulum butuhnya. Macam butuh Kamal, butuhnya cuma dapat masuk suku ke mulutku. Yang selebihnya aku hanya dapat jilat-jilat, macam menjilat aiskrim. Tak lama kemudian, aku rasakan kehadiran orgasmeku entah untuk kali yang ke berapa. Kamal juga aku rasakan semakin melajukan henjutannya. Nafasnya kami termengah-mengah. Memburu kenikmatan bersama. Berserta dengusan kasar, Kamal menghentak butuhnya sekuat-kuatnya, sedalam-dalamnya ke dalam cipapku. Cret… Cret… Cret… Hebatnya aku rasakan tembakan pancutan air mani Kamal di dalam rahimku. Entah berapa kali Kamal memuntahkan spermanya. Yang pastinya memang banyak . Sedang aku menikmati kehebatan pancutan Kamal di dalam rahimku, kawan Kamal yang sedang menghenjut bontotku juga sudah hampir sampai klimaks. Henjutannya semakin laju. Serentak dengan pancutan spermanya di lubang anusku, kawan Kamal menghentak butuhnya sekuat-kuat hatinya ke bontotku. Sementara tangannya meramas-ramas tetekku dari belakang. Aku longlai. Tubuhku terasa lemah tidak bermaya dikerjakan oleh Kamal dan kawan-kawannya.
Kamal bangkit dan memberikan aku air untuk diminum. Kamal mengajak aku ke bilik mandi untuk membersihkan dan menyegarkan badan. Di bilik air aku dikerjakan lagi oleh Kamal dan kawan-kawannya. Entah berapa kali aku orgasme, entah berapa kali aku menerima pancutan sperma mereka. Yang pastinya aku memang puas. Yang menghairankan aku, aku jadi ketagih untuk melakukan seks dengan Kamal dan kawan-kawannya. Di mana-mana dan bila-bila masa sahaja ada kesempatan, akan kami pergunakan untuk melakukan seks bersama-sama. Sekalipun di dalam bilik stor kilang, tempat kerja kamal dan kawankawannya. Maafkan aku, suamiku. Tapi aku tidak mampu melupakan kenikmatan disetubuhi oleh mat bangla.