pokerepublik
pokerlounge

Maxbet  Kaskus303
Indobokepz - Indonesian Movie and Picture Community
sarana99 855Online sarang303

 

 

RumahTaruhan88 Saranapoker idr77





Alpha4D Bola54
pokerace99 togelplus
AonCash AonCash
MacauOnlineBet tglplus
pokerclub BandarJakarta
Royal188 Fairbet88
Royal188 raja303

 

Results 1 to 2 of 2
  1. #1
    Virgin dukenijang77's Avatar

    Join Date: Jun 2011

    Posts: 17

    Thanks: 0

    Thanked 19 Times in 13 Posts

    Default Awek Ku Seorang Makcik

    Awek Ku Seorang Makcik

    Aku ada satu kenangan nak kongsi. Masa tu aku baru lepas universiti. So daripada menganggur baik aku kerja apa-apa sajalah untuk duit kocek. Aku kerja dengan pakcik aku sebagai kerani kat pejabatnya. Aku sewa bilik kat kawasan rumah teres. Tuan rumah tu namanya makcik Shidah. Dia tu janda anak 3. Masa tu umurnya 50 tahun. Dia kerja cleaner kat satu kompeni swasta. Yang tinggal dengannya masa tu anaknya yang bongsu. Namanya Roy. Masa tu dia tengah tunggu result SPM. Anak-anak dia yang lagi 2 perempuan. Dah kawin dan tinggal dengan laki masing-masing.

    Hubungan aku dengan keluarga makcik Shidah memang cukup baik. Kita orang dah macam keluarga sendiri. Kalau pakcik aku bagi pinjam keretanya memang selalu jugaklah aku bawak makcik Shidah dan anaknya Roy tu balik kampung aku. Memang makcik Shidah dah kenal sangat dengan mak aku. Dia orang siap dah jadi kawan. Cuma mak aku tu lagi tua 8 tahun dari makcik Shidah.

    Disebalik semua tu aku sebenarnya menyimpan perasaan kat makcik Shidah. Bukan rasa cinta tapi rasa stim. Gilalah aku nak bercinta dengan orang tua. Ye lah aku masa tu 22 tahun. Makcik Shidah pulak 50 tahun. Tak ke pelik orang muda bercinta dengan orang tua. Setakat stim je adalah. Suka hatilah korang nak kata aku ni gila sebab stim kat makcik 50 tahun. Yang aku tahu makcik Shidah bukan sebarangan makcik. Mukanya cantik cuma dah nampak berumur. Pipi masih licin. Kedut pun cuma sikit-sikit kat tepi mata je. Tetek tak besar sangat. Melayut sikit sebab dah tua. Perut buncit sikit. Bontotnya yang aku paling tak tahan. Melebar besar semacam. Nak pulak tu makcik Shidah ni suka sangat melentikkan body dia. Masa duduk ke, masa berdiri ke, masa tengah masak ke dan macam-macam lagilah. Pulak tu peha dia gebu semacam jugak. Memang stim sangat aku kat dia.

    Aku nak usha makcik Shidah ni takut-takut gak. Entah-entah dia terus tak suka dan halau aku keluar dari rumah dia kan naya je aku jadinya. Jadi aku mula cucuk jarum sikit demi sikit. Time aku borak-borak berdua dengan dia aku suka cakap dia cantiklah dan masih laku lagilah dan macam-macam lagilah.

    Lepas tu anak dia dapat masuk U buat diploma. Peluang aku lagi besar sebab dia tak kisah tinggal berdua dengan aku. Jadi aku pun lagilah besar peluang nak jadikan dia modal lancap aku. Sebelum tu aku biasanya melancap dalam bilik dank at bilik air je. Lepas aku tinggal berdua je dengan dia kat rumah tu, aku berpeluang melancap kat mana-mana yang aku rasa line clear.

    Masa dia sidai baju kat ampaian belakang rumahnya, aku melancap kat bilik sambil tengok dia ikut tingkap. Stim gila tengok bontot makcik Shidah yang ketat dengan kain batiknya tu. Melentik bodynya masa sidai baju. Kalau dia menonggeng masa nak ambik baju dalam baldi lagilah terbeliak mata aku tengok bontot dia yang nampak melebar tu.

    Aku suka tegur cara penampilan makcik Shidah. Aku suka cakap dia sesuai pakai baju kurung yang licin-licin. Makcik Shidah ni pulak jenis tak kisah dan dia pun suka bila aku bagi komen macam tu. Jadi kalau kita orang pergi mana-mana, semestinya aku pinjam kereta pakcik aku, biasanya sebelum keluar rumah tu makcik Shidah tanya dulu kat aku pasal pakaian dia. Kalau tak berkenan kat hati aku biasanya dia akan minta aku pilihkan mana baju yang aku nak dia pakai. Sudah tentu aku pilih yang licin-licin jelah.

    Aku pun selalu belikan dia baju-baju. Biasanya lepas gajilah. Gaji aku bukannya besar sangat walau pun kerja kat kompeni pakcik sendiri. Kadang-kadang aku belikan dia kain pasang je. Jadi bila aku free aku bawak la makcik Shidah jalan-jalan dan tempah sekali baju kurung untuk dia. Tak ada satu pun baju kurung dia yang aku belikan atau tempah longgar. Semuanya mesti ikut body dia punya. Kalau mula-mula dia segan-segan jugak nak pakai dan selepas aku cakap dia nampak cantik dia pun lama-lama tak kisah dan suka.

    Rupa-rupanya ada orang lain yang minat kat makcik Shidah ni rupanya. Aku pun tak tahu sangat pada mulanya. Lepas aku nampak selalu sangat ada orang hantar dia balik kerja aku pun mula suspek bukan-bukan. Lepas tu makcik Shidah selalu balik lambat. Biasanya pukul 6 dia dah sampai kat rumah tapi kadang-kadang tu pukul 10 malam baru balik. Kononnya kerja overtime. Dia kata lelaki tu orang yang kerja dekat-dekat dengan pejabat yang makcik Shidah ni kerja cleaner masa tu.

    Pernah satu kali tu dia balik tengah-tengah malam. Dia ingat aku dah tidur. Aku kat dalam bilik cuma dengarkan je. Ada suara lelaki yang aku tak kenal kat dalam bilik dia. Aku pun buat tak tahu jelah. Nak cemburu sangat pun aku bukannya laki makcik Shidah tu. Tapi yang buat aku bengang penat-penat aku hias dia tapi jantan lain yang merasa. Hampeh betol.

    Hubungan dia dengan lelaki tu tak lama lepas aku tengok dia dah tak balik dihantar lelaki tu lagi. Bila aku tanya, makcik Shidah kata dia dah kena tukar kat pejabat lain pulak. Kerja cleaner kat pejabat yang biasa dia buat tu dah kena bagi kat kompeni cleaner lain.

    Tak lama lepas tu makcik Shidah skandal dengan driver teksi la pulak. Memula ingatkan makcik Shidah dah sewa teksi tu ambik dia balik kerja. Tapi kadang-kadang baliknya pun lambat aku dah syak lain pulak dah. Paling aku yakin yang makcik Shidah tu ada skandal bila satu hari tu dia balik kerja pukul 2 pagi. Memula aku buat-buat tidur sebab nak dengar juga dia bawak balik ke lelaki diver teksi tu. Rupanya tak. Aku dengar makcik Shidah kat dapur, aku pun buat-buat mata kelat konon-konon terjaga dari tidur pun keluar bilik terus ke dapur. Menggeletar aku tengok makcik Shidah masa tu.

    Nak tau kenapa? Masa tu makcik Shidah belum tukar pakaian dia. Masih pakai baju kurung licin yang berbunga-bunga yang sendat sikit ikut body dia dan masih pakai tudung. Masa aku berbual dengan dia sambil pekena milo dengan biskut, aku terperasan yang ada kesan berlendir kat pipi dia dengan kesan basah kat tepi tudung dia. Aku dah syak mesti dia kena pancut kat muka. Masa dia cuci cawan kat sinki aku pun sibuk menyelit dan masa tu aku terbau tudung dia yang nampak basah sikit tu dengan bau air mani. Hampeh sekali lagi.

    Bengang tu bengang jugak. Daripada makcik Shidah tu single solo terus ada boyfriend walau pun dah tua-tua macam tu pun sebab aku yang hias dia dengan pakaian yang cantik-cantik dan menarik. Tapi bila aku fikir-fikir balik ada bagus jugak sebab kalau dia dah boleh buat skandal dengan orang lain, silap-silap siap main lagi, maknanya peluang untuk aku pun ada jugalah. Jadi aku buat tak kisah dan aku hias lagi makcik Shidah cantik-cantik dengan macam-macam lagi pakaian-pakaian yang semestinya licin-licin dan membuatkan lelaki stim kat bontot dia yang lebar tu dan body dia yang gebu tu.

    Satu hari tu makcik Shidah balik kejap lepas balik kerja. Esoknya hari minggu dan kita orang memang tak kerja. Dia balik sebab nak ambik pakaiannya. Dia cakap dia tidur rumah kawan dia nak tolong buat kenduri. Aku tengok teksi tu tengah tunggu dia kat depan rumah. Lepas dia pergi aku pun masuk bilik dia dan sengaja nak tengok koleksi pakaian-pakaian dia dalam almari. Semua pakaian yang tergantung adalah baju-baju kurung satin. Tak kiralah fesyen baju kurung kedah ke, baju kurung biasa ke, berbunga-bunga ke, plain tak ada corak ke semuanya licin-licin. Syok je tengok. Ada juga sebahagiannya yang aku tengok bukan yang aku belikan. Tak tahu pulak dia beli sendiri atau skandal dia yang belikan. Nampaknya makcik Shidah dah betul-betul syok pakai baju macam tu sebab dia dah rasa hidup dia happy macam masa bercinta agaknya. Maklumlah orang dah ada buah hati kononnya.

    Aku tersentak tengok ada sepapan pil perancang yang dah separuhnya dibuka. Aku tengok dari hari yang ada kat label pil perancang tu rasanya macam makcik Shidah dah stop makan pil-pil tu. Aku tak tahu samada dia memang nak mengandung dalam umornya yang 50 tahun tu atau dia dah tahu yang dia dah tak boleh mengandung lagi. Aku rasa macam tertekan jugak time tu sebab aku yang penat-penat tapi konek lain yang dapat. betul. Aku sabarkan hati dan cuma melancap jelah.

    Beberapa bulan lepas tu makcik Shidah dah tak balik naik teksi lagi. Aku pun dah ada duit sikit lepas pakcik aku bagi bonus lebih sikit dan aku buat beli kereta proton second hand. Aku bawak makcik Shidah jalan-jalan. Masa tu aku risik-risiklah tanya apa cerita driver teksi tu, makcik Shidah pun macam malas nak jawab cakap entah je. Aku rasa dia orang clash agaknya tu.

    Aku masa tu memang stim sebab aku suruh makcik Shidah pakai baju kurung yang selalu dia pakai kalau keluar malam dengan driver teksi tu. Memang sengaja aku tempah baju kurung tu seksi sikit. Berbaju kurung satin corak bunga-bunga kecil warna pink bertanahkan warna hitam. Tak longgar sangat, muat muat body dia je. Labuh sampai lutut macam biasalah. Kainnya pulak satin warna hitam yang belah kat belakang punyalah tinggi sampai bawah bontot.Tujuan aku supaya nak sontot dia dari belakang. Masuk je konek ikut belahan yang tinggi sampai bawah bontot tu sambil tengok bontot dia yang sendat dengan kain satin hitam kalau aku dapat main dengan dia. Rupa-rupanya niat aku tu dah kena cantas dengan konek lain dulu.

    Jadi sebelum aku melepas gigit jari lagi aku pun nekad nak stim puas-puas masa keluar dengan dia hari tu dan balik rumah aku nak projek kan dia. Masa kat kedai kain, aku himpit-himpit makcik Shidah dan aku pegang puas-puas body dia kalau aku berpeluang. Aku belikan dia kain satin warna putih yang ada corak bunga warna biru. Selain sebab licin, aku belikan kain tu sebab dia nipis dan jarang. Masa makcik Shidah letak kain tu kat badan dia masa nak gayakan depan cermin, aku boleh nampak corak pada baju kurung yang dia pakai tembus kain yang dia pegang kat body dia tu.

    Masa balik aku punyalah stim tengok peha dia yang sendat dengan kain licin hitam tu. Stim punya stim sampai la kat rumah lebih kurang pukul 3 petang. Masa makcik Shidah kat dalam bilik, aku masuk bilik dia dengan selambanya walau pun berdebar gila aku masa tu sebab nak buat jahat.

    Masa tu makcik Shidah baru lepas sangkutkan tudung dia kat ampai. Aku pun terus peluk makcik Shidah. Dia pun terperanjat dan tolak badan aku. Dia kata aku nak apa masa tu. Aku cakap aku nak kat dia. Dia terperanjat beruk rasanya masa tu. Dia kata tak boleh sebab dia dah anggap aku ni macam anak dia. Kena pulak tu aku ni tua setahun je dari anak dia yang nombor 2 tu.

    Aku dah tak kira. Memang dah betul-betul nak merogol je aku masa tu. Aku hempas dia atas katil dan aku naik atas dia. Aku peluk dan cium dia dari leher naik telinga. Walau pun dia meronta-ronta dan suruh aku ingat tuhan dan beristighfar, aku nekadkan hati nak rogol dia hari tu. Kalau lepas tu dia nak halau aku pun aku tak kisah asalkan aku puas dan berbaloi keluar modal banyak-banyak nak cantikkan dia.

    Aku tanggalkan seluar aku dan konek aku yang terpacak tu sedap gila masa kena himpit body dia yang gebu dan licin berbaju kurung satin tu. Semakin aku tak boleh tahan tahap gila babi punya. Aku selak kain dia dan aku rentap spender dia sampai koyak. Tak sangka pulak aku makin buas bila tengok spender dia terkoyak. Aku pun pegang tangan dia supaya tak menolak lagi dan aku terus sondol konek aku masuk lubang pepek dia.

    Terkangkang melolong makcik Shidah. Mesti dia rasa tak best sebab pepek dia kering. Setakat lembap sebab peluh je. Sambil dia cuba nak lepaskan diri dia cakap yang aku dah buat dosa besar. Dia suruh aku ingat tuhan dan bertaubat. Sambil aku sontot dia tu aku tengok muka dia. Makin stim aku tengok muka dia yang cantik tu. Aku pun cakaplah apa aku peduli pasal dosa sebab dia sendiri pun entah dah berapa kali memantat belakang aku dengan lelaki-lelaki yang stim tengok body dia yang aku dah berhabis duit nak hiaskannya cantik-cantik tu. Terdiam juga makcik Shidah bila aku cakap camtu.

    Lama-lama aku rasa lubang pepek dia makin lama makin licin. Makin lama makin melimpah-limpah. Muka dia pun aku tengok dah berkerut semacam. Memang dia dah stim la tu. Sesekali dia merengek sedap juga. Tapi yang buat aku pelik tu, dia masih s***** selikan rengekan sedapnya tu dengan nasihat-nasihat yang apa aku buat tu hukumnya berdosa. Tak habis-habis dia cakap yang dia cuma anggap aku macam anak sendiri. Konon-konon tak rela la tu. Tapi dah stim.

    Makin lama dia dah tak tolak aku lagi. Tapi makin tak boleh tahan kena sontot dengan aku. Makcik Shidah pun kangkang luas-luas, dia tarik bontot aku sampai aku tunjal konek aku dalam-dalam lepas tu badan dia keras kejap. Aku yang baru first time main tu memang tak tahu apa-apa. Yang aku tahu dia sedap je. Rupa-rupanya dia dah klimaks. Aku tau pun bila dia dah lembik dan cakap kat aku yang dia dah ‘sampai’. Aku pun peluk dia, cium bibir dia dan nampaknya dia dah tak kisah, siap balas ciuman aku lagi tu, terus henjut konek aku ke dalam lubang pepek veteran dia yang longgar tu sepuas-puasnya.

    Celepup! Celepap! Kuat bunyi aku henjut pepek dia. Lama-lama aku tak tahan. Aku pun henjut dalam-dalam dan aku pancut air mani aku dalam pepek dia sedalam-dalamnya. Aku pancut air mani aku sepuas hati seakan nak bagi dia bunting. Makcik Shidah pulak merengek-rengek masa kena pancut air mani aku dalam pepek dia. Bila aku settle, aku tarik keluar konek aku. Nampak meleleh air mani aku keluar dari lubang pepek dia. Bersih jugak apam makcik Shidah masa tu. Pandai juga dia jaga barang dia walau pun dah bergelar makcik. Aku terus keluar dari bilik tu tinggalkan makcik Shidah terkangkang kepenatan.

    Esoknya makcik Shidah tak banyak cakap dengan aku. Nampak macam dia merajuk sikit. Mungkin dia masih tak dapat terima yang dia dah kena rogol dengan aku. Jadi masa makan tengahari, makcik Shidah slow talk dengan aku supaya jangan cerita kat sesiapa terutamanya anak-anak dia. Dia cakap cerita malam tu habis situ je. Dia harap lepas tu tak ada apa-apa lagi. Dia anggap aku macam anak dia sendiri. Pulak tu dia pun dah kenal dengan mak aku. Dia kata dia anggap kejadian dia kena rogol aku tu sebagai mimpi je. Aku iyekan sajalah. Sebenarnya masa tu aku dah ada plan aku sendiri sebab aku sebenarnya tengah stim masa tu.

    Lepas makcik Shidah selesai kemas dapur, aku tengok dia masuk bilik air kejap. Lepas tu dia keluar balik dan masa nak masuk ke biliknya dia bagi tau dia nak solat kejap. Masa tu aku kat pintu dapur tengah tengok pokok-pokok sayur yang aku dengan dia tanam. Terliur aku tengok bontot dia yang lebar tu sendat dalam kain batiknya.

    Agak-agak dia dah habis sembahyang, aku pun masuk dalam biliknya. Makcik Shidah tengah berdiri depan cermin sambil simpul rambutnya ke belakang. Mendidih konek aku tengok body dia melentik. Dia macam dah tau niat jahat aku nak merogolnya lagi. Cepat-cepat dia lari dari aku yang datang dekat kat dia. Dia nak keluar bilik tapi aku tarik tangan dia dan hempas dia kat katil.

    Apa lagi, aku pun terus tindih dia, selak kain batik dia dan santak masuk konek aku dalam cipap dia yang longgar tu. Stim gila menyontot makcik Shidah yang masih cantik dan bertubuh empuk tu. Makcik Shidah merayu-rayu suruh aku berhenti tapi sorrylah sebab sedap gila aku menyontot pepek dia yang semakin licin tu. Akhirnya kami klimaks bersama. Berpelukan bersama macam dah tak nak lepas lagi. Dia punya sedap memang lain macam.

    Makcik Shidah pun terbaring sambil menangis sampai tertidur masa aku tinggalkan dia. Dua jam lepas tu makcik Shidah keluar dari biliknya dan mandi. Aku tengok muka dia masam je masa keluar dari bilik air. Lepas tu dia diam lama jugak dalam biliknya. Aku nak tahu juga apa dia buat kat dalam bilik lama-lama.

    Aku masuk dalam biliknya, aku tengok dia tengah longgokkan semua pakaiannya kat lantai. Semua pakaian pemberian aku. Ah , dia buat hal pulak. Muka dia muncung je. Dia berkemban kain batik masa tu. Aku terus stim tengok body makcik Shidah. Aku pun peluk dia dari belakang. Makcik Shidah meronta minta dilepaskan. Agak liar sikit masa tu. Aku pun kena lebih ganaslah.

    Macam singa kelaparan aku hempas makcik Shidah ke atas longgokan baju-baju kurung satin yang pernah aku hadiahkan kat dia dulu. Aku terus terkam makcik Shidah. Aku sentap kemban kain batiknya sampai terlondeh. Aku nampak tetek dia dah tak cun dengan puting yang dah panjang. Aku sedut tetek makcik Shidah sampai dia merengek sedap walau pun tangannya menolak kepala aku ala kadar.

    Aku letak kepala aku kat kelengkang makcik Shidah. Dia tolak kepala aku tapi aku paut kedua-dua pehanya supaya mulut aku dekat pepek dia. Aku jilat lubang pepek makcik Shidah. Aku mainkan kelentitnya. Walau pun dia menolak dan menolak tapi akhirnya tolakannya makin lemah. Sikit-sikit aku rasa macam rambut aku ditarik pulak. Pepeknya pun semakin di tekan-tekan ke mulut aku. Jilat punya jilat makcik Shidah pun meraung. Dia kata sedap. Aku pun tanggalkan seluar pendek aku dan aku terus peluk makcik Shidah dan cium bibirnya.

    Makcik Shidah membalas kucupan aku dan dia sendiri memegang konek aku dan melancapkannya menggunakan salah satu baju kurung yang berselerak di bawah kami. Sedap gila aku rasa. Konek aku dirocoh tangan makcik Shidah dengan menikmati kelembutan kainnya yang licin menyapu kepala konek aku.

    Aku pun ambik peluang tu gosok pepek dia dan lancapkan makcik Shidah pakai jari aku. Makcik Shidah merengek-rengek sedap kena lancap. Basah licin tangan aku dengan air pepek makcik Shidah. Makcik Shidah pun tak lama lepas tu klimaks dalam pelukan aku. Masa dia klimaks tu aku tanya dia sudi tak jadi awek aku. Dia tak jawab sudi atau tidak. Dia cuma cakap sedap je.

    Aku tak terus nak main lepas tu. Aku bagi makcik Shidah rilek sekejap. Sambil tu aku cari pakaian yang sesuai dan aku jumpa sepasang baju kurung satin biru bercorak abstrak. Aku hulur kat makcik Shidah. Dia pun pakai.

    Aku makin la stim tengok body dia. Aku suruh dia pakai tudung. Lepas tu aku hulur konek aku kat muka dia. Makcik Shidah hisap konek aku. Sedap gila rasanya. Aku sempat tengok muka dia yang cantik tu hisap konek aku. Aku yang tengah stim tu tanya sekali lagi boleh tak dia jadi awek aku. Dia buat dono je terus hisap konek aku.

    Aku cakap kat makcik Shidah yang aku tahu dia selalu memantat dengan lelaki-lelaki yang aku syak. Aku cakap aku jumpa pil perancang dan aku cakap aku nampak air mani kat pakaian dia. Masa tu makcik Shidah macam tersentak juga. Tapi dia control je terus hisap konek aku macam tak bersalah la pulak. Hampeh punya makcik.

    Jadi dengan rasa stim dan penuh keyakinan dari jejaka yang rasa dah bagus sangat ni, aku pun offer la menjadi pakwe dia. Dia tak jawab jugak. Makin lama makin laju pulak dia hisap. Aku dah makin tak tahan. Tetiba je telefon rumahnya berbunyi. Terus dia tinggalkan aku keluar dari bilik dan jawab telefon.

    Aku selamba telanjang keluar bilik. Aku tengok dia dah duduk kat kerusi. Aku dah syak lelaki mana entah yang call dia. Aku pun tekan butang speaker kat telefon supaya aku boleh dengar apa yang dia bualkan. Rupa-rupanya dia berbual dengan anaknya yang nombor 2, Nanie.

    N : Mak sihat?

    MS : Alhamduillah sihat. Kau sekeluarga camne? Sihat semua?

    N : Sihat mak. Macam biasa. Tengah makan tadi teringat kat mak. Mak dah makan?

    MS : Masa kau call tadi mak tengah makan burung sebenarnya.

    N : Wah burung puyuh ke mak.. eh lambat mak makan. Dah nak minum petang ni mak.

    MS : Sedap… Si Ali ni ha sejak semalam dia bawakkan mak burung. Mak memang nak minum pun kejap lagi. Cucu mak tu macam mana?

    Makcik Shidah menarik konek aku mendekati mulutnya dan dia terus menghisap konek aku

    N : Makin lincah dia mak. Asyik-asyik nak berlari je. Eh mak buat apa tu?

    MS : Mak tengah makan burung. Sambil borak-borak ni ratah daging burung muda ni pun sedap juga. Dah pandai kenal ABC si kenit tu?

    Makcik Shidah melancapkan konek aku dan meludah air liurnya di konek aku supaya tangannya licin melancapkan konek aku

    N : Sikit-sikit mak. Ikut pelat dia tu je la. Bla… bla.. bla….

    Nanie menceritakan gelagat anaknya dan makcik Shidah mendengarnya sambil melancapkan konek aku. Aku semakin ghairah melihat dirinya di depan aku. Stim gila tengok mukanya. Body dia yang gebu berbaju kurung licin tu pun aku stim. Aku dah nak terpancut. Makcik Shidah masukkan konek aku dalam mulutnya dan aku pancutkan air mani aku sepuas-puasnya.

    N : Mak buat apa tu?

    MS : Mak tengah minum air gandum pekat. Masih hangat lagi. Sedap. Baik untuk kesihatan.

    Makcik Shidah terpaksa keluarkan konek aku dari mulutnya sebab nak menjawab si Nanie. Memancut sikit air mani aku kena bibir dan mata dia.

    N : Wah… bagus la mak.. Mak pun dah berumur kena la jaga kesihatan. Manalah tahu ada orang nak meminang…

    MS : Alah tak pelah Nani. Mak pun dah ada boypren kat sini, si Ali tu ha. Kalau tak ada dia, siapalah yang nak betulkan paip mak ni bila bocor, dia jugalah yang tolong tampalkan lobang-lobang kat dinding tu dalam-dalam, dia jugalah yang tolong angkat kain mak kat ampaian.

    N : Ye lah mak. Saya pun rasa bertuah juga ada Ali duduk menyewa bilik kat rumah mak. Sekurang-kurangnya mak pun tak la sunyi sangat.

    MS : Ini pun mak baru je berehat ni. Sehari suntuk ni mak berkebun je dengan si Ali tu. Pandai juga si Ali tu membaja rupanya.

    N : Wah mak berkebun kat belakang rumah ye mak. Mak dengan Ali tanam apa je.

    MS : Macam-macam. Alah sayur-sayur kampung biasa je. Baru-baru ni je mak mula buat projek dengan Ali. Sedap juga bersenam sambil berkebun.

    Aku tinggalkan dia orang anak beranak kat telefon. Aku masuk ke dalam bilik makcik Shidah dan termenung tengok pakaian-pakaiannya yang bersepah di lantai. Aku pilih mana satu baju yang aku nak dia pakai lepas ni…

  2. The Following User Says Thank You to dukenijang77 For This Useful Post:


  3. #2
    Penjahat Kelamin TheAlfonso's Avatar

    Join Date: Feb 2011

    Location: dunia maya

    Posts: 1,616

    Thanks: 489

    Thanked 186 Times in 40 Posts

    Default

    rancak bana cerita nyo

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •