pokerepublik
pokerlounge

Maxbet  Kaskus303
Indobokepz - Indonesian Movie and Picture Community
sarana99 855Online sarang303

 

 

RumahTaruhan88 Saranapoker idr77





Alpha4D Bola54
pokerace99 togelplus
AonCash AonCash
tglplus
pokerclub BandarJakarta
Royal188 Fairbet88
Royal188 raja303

 

Page 1 of 2 12 LastLast
Results 1 to 10 of 15
  1. #1
    Party Animal jekjon's Avatar

    Join Date: Oct 2008

    Posts: 512

    Thanks: 144

    Thanked 5,161 Times in 257 Posts

    Default [jj]Gairah 3 Pembantu Seksi

    Gairah 3 Pembantu Seksi

    Karena prestasi gue yang lumayan bagus , gue pun di promosikan jadi manager operasional di perusahaan tempat gue kerja.
    Dengan posisi gue sekarang gue pun dapat jatah rumah dati perusahaan, setelah apartment gue jual, pindahlah gue ke rumah baru gue.
    Karena kondisi gue yang masih single, gue pun berinisiatif untuk cari pembantu buat di rumah gue. Pas libur kerja gue pun langsung keliling buat hunting pembantu, kriteria pembantu yang ada di kepala sudah pasti yang montok dan berkulit bersih. Gue pun masuk ke salah satu tempat jasa yang menyediakan pembantu. Setelah bertemu dengan pemilik usaha gue pun mengutarakan maksud gue “Siang Bu, saya mau mencari pembantu untuk rumah saya”, kebetulan yang punya Ibu-ibu STW.
    “ Oh iya silahkan Mas, duduk dulu, kalo boleh tahu nama Masnya siapa?” tanya Ibu itu sambil menjulurkan tangan, gue pun menyambut tangan Ibu itu, “nama saya Timo, masih ada kan Bu tenaga pembantunya?” gue bertanya balik.
    “masih ada kalo untuk Mas Timo sih, sebentar ya” ujar Ibu yang ternyata bernama Ibu Yana itu sambil mengedipkan sebelah matanya dan beranjak masuk ke dalam.
    “gila genit juga nih Ibu” gumam gue dalam hati saat melihat kedipan matanya. Sambil menunggu si Bu Yana, gue pun memperhatikan keadaan rumah, ternyata besar juga, pasti Bu Yana banyak men-supply tenaga pembantu dari desa untuk di pekerjakan di kota.
    Tidak lama Bu Yana pun keluar sambil membawa sebuah album foto.
    “silahkan di lihat dulu Mas Timo, memang tinggal beberapa sih, tapi saya yakin pasti ada yang cocok buat kriteria Mas Timo yang masih single” ujarnya genit sambil menyodorkan album foto tadi dan duduk tepat di sebelah gue. Setelah gue lihat memang tidak banyak, tapi malah ada 3 orang yang memenuhi kriteria gue, gue pun minta Bu Yana untuk memanggil tiga-tiganya.
    Setelah sejenak menunggu Bu Yana pun keluar lagi bersama dengan 3 calon pembantu rumah gue, ketiganya berambut panjang.
    Gue pun di perkenalkan oleh mereka satu persatu, yang pertama bernama Minah, dari mereka bertiga dia yang paling tua, umurnya 38 tahun sekaligus yang paling montok badannya, kulitnya coklat bersih dengan ukuran pantat dan payudara di atas rata-rata, ukuran payudaranya mungkin sekitar 40 dengan status janda di tinggal suami dan beranak satu.
    Yang kedua bernama Ratih, berumur 29 tahun dengan postur tubuh proporsional, gue pilih dia karena kulitnya yang bersih kuning langsat, dengan status janda dan belum punya anak.
    Yang terakhir yang paling muda bernama Sri, umurnya baru 17 tahun, tapi dengan body yang menggairahkan, badannya langsing tapi pantat dan payudaranya lumayan besar walau tak sebesar Minah, bibirnya pun tebal, lebih seksi di banding yang lain, warna kulitnya sama dengan Minah, status belum menikah, dia kabur dari kampung nya saat mau di kawinkan orangtuanya dengan saudagar tua beristri banyak.
    Setelah berkenalan dengan ketiga calon pembantu yang ternyata sama-sama dari Indramayu itu gue pun berujar ke Bu Yana,
    “baik kalo begitu Bu, saya akan mengambil mereka bertiga”, Bu Yana menampakkan raut wajah yang senang.
    “Terima kasih ya Mas Timo, kalo begitu saya menyiapkan untuk administrasinya”, ujarnya sambil kembali masuk ke dalam.
    Sambil menunggu Bu Yana, gue pun berujar ke ketiga pembantu gue,
    “Sekarang kalian masuk mobil dulu semua, masalah baju nanti kita belanja dulu untuk semua kebutuhan kalian”, sambil mengajak mereka bertiga ke arah mobil gue.
    Setelah mengantar pembantu gue ke mobil, gue pun masuk lagi ke dalam rumah untuk membayar administrasi kepada Bu Yana.
    “Ini Mas Timo kuitansinya, seneng loh ketemu Mas Timo” ujar Bu Yana sambil memberikan kuitansi ke gue.
    Gue pun mengambil kuitansi itu dan mengeluarkan duit pembayarannya.
    Setelah menerima duit pembayaran dari gue, Bu Yana pun berujar,
    “kalo nggak puas sama mereka, saya Siap selalu loh” sambil tangan kanannya menyelipkan kartu nama ke kantong baju gue, yang bikin gue kaget, tangan kiri mendadak mengelus celana jeans gue tepat di bagian kontol. Gue pun kaget, tapi Bu Yana malah santai dan mengedipkan matanya sambil tangan kirinya terus menikmati kontol gue.
    “Eh Bu, maksudnya apa nih? entar ada yang liat” ujar gue spontan.
    “Kita ke kamar sebentar yuk, ada yang mau saya omongin ke Mas Timo” jawab Bu Yana sambil menggandeng tangan gue masuk ke kamar nya.
    “wah bisa aja nih Ibu, rupanya udah horny dari tadi” gumam gue dalam hati sambil mengikuti Bu Yana menuju kamarnya yang terletak di bagian belakang rumah, kalo gue perhatiin Ibu Yana mirip dengan artis Betharia Sonata, dengan body yang masih sintal untuk wanita seumurnya.
    Begitu sampai kamarnya, Bu Yana menyuruh gue duduk di ranjang nya dan mengunci pintu kamar. Lalu dia pun menghampiri gue dan duduk di sebelah gue, “Saya mau kasih bonus buat mas Timo” ujarnya sambil bibirnya mencium pipi gue, dan tangannya menurunkan retsleting celana gue dan mengeluarkan kontol gue dari sarangnya. Kontol gue pun langsung tegang dengan sempurna, melihat itu Bu Yana pun kaget,
    “Ya ampun gede banget Mas, langsung masukin ya, saya sudah nafsu dari tadi” ujarnya lagi sambil berdiri dan menurunkan celana dalamnya tanpa melepaskan roknya, dia pun menundukkan kepalanya untuk menjilat dan menghisap kepala kontol gue sebentar, setelah membasahi kontol gue dengan air liurnya Bu Yana pun langsung mengankangkan kakinya di pangkuan gue.
    Dengan perlahan Bu Yana membenamkan kontol gue ke dalam memeknya,
    “ah Mas Timo, gede banget kontolnya, saya kayak berasa perawan lagi”
    ujarnya dan mulai memompa kontol gue naik turun di atas pangkuan gue.
    Memek Bu Yana terasa menjepit kontol gue, dan terasa lembab dan licin di dalamnya. Mungkin karena saking hornynya, nggak lama Bu Yana mencapai klimaksnya.
    “aaaahhhh Mas Timo, aku keluar Mas..aahh enak Mas” desah Bu Yana seiring cairan klimaks dari memeknya melumuri kontol gue.
    Bu Yana tetap duduk di pangkuan gue dengan kontol gue masih membenam di dalam memeknya.
    “Enak Mas, kontol Mas Timo gede banget, kapan-kapan gini lagi ya Mas”
    ucap Bu Yana dengan nafas masih tersengal dan senyum puas di bibirnya.
    “Iya Bu, kan saya udah pegang kartu nama Ibu, nanti saya hubungi deh, ya udah saya pamit dulu Bu, mau belanja dulu buat keperluan tiga pembantu saya” Ujar gue sambil mengangkat badannya dari pangkuan gue.
    “Tapi Mas Timo kan belum keluar” ucap Bu Yana sambil menatap gue yang sedang membenarkan celana dan baju gue.
    “Nanti deh Bu, tenang aja, pokoknya kalo saya ada waktu kita puas-puasin deh”
    “Ya udah deh Mas, terima kasih loh buat semuanya” ujar Bu Yana lagi sambil berdiri dan mencium bibir gue, lidahnya pun sempat bermain di dalam mulut gue, tangan gue pun meremas pantat Bu Yana yang montok dan bulat, dan sengaja gue selipin jari telunjuk gue ke dalam lubang pantatnya.
    Setelah selesai dengan Bu Yana, gue pun bergegas keluar dari tempat penyalur pembantu itu, dan menuju mobil menemui tiga pembantu baru gue.
    “maaf ya Mbak, kelamaan ya?” tanya gue sekenanya, sambil langsung masuk ke dalam mobil dan meluncur menuju tempat perbelanjaan.
    Di dalam mobil, Minah duduk di depan, sedangkan Ratih dan Sri duduk di jok belakang. Sepanjang perjalanan mata gue selalu mencuri pandang ke Minah, bodynya benar-benar membuat celana gue terasa sesak.
    Minah mengenakan t-shirt yang kekecilan sehingga lekuk payudaranya yang super itu membentuk indah di balik bajunya, di padu dengan rok sedengkul memperlihatkan betisnya yang mulus.
    Setibanya di tempat perbelanjaan ketiganya saya suruh membeli semua yang mereka butuhkan, mereka pun berjalan beriringan masuk ke dalam hypermart, dan gue menunggu di cafe tak jauh dari hypermart tersebut agar mereka nggak bingung mencari gue.
    Setelah membayar semua belanjaan tiga pembantu gue, kami pun jalan beriringan menuju mobil, cukup banyak juga belanjaan mereka, masing-masing membawa satu troley besar berisi penuh.
    Selama perjalanan pulang kami pun mengobrol untuk mencairkan suasana dan untuk lebih mengakrabkan diri.
    Minah sebagai yang paling tua membuka percakapan,
    “Pak Timo, terima kasih banget nih udah belanjain kita semua” ujarnya sambil tersenyum, di iringi anggukan dua orang di jok belakang.
    “Iya sama-sama, pokoknya saya nggak mau kalian kekurangan, kalo kurang ngomong ke saya ya, jangan malu-malu, nanti malu-maluin” canda saya.
    “Iya Pak” jawab mereka bertiga serempak sambil di iringi ketawa kecil.
    Sesampainya di rumah, mereka bertiga langsung gue tunjukin kamar mereka yang mana satu ruangan yang udah gue isi tiga tempat tidur dan lemari serta kamar mandi di sebelahnya.
    Sekedar informasi, gue bangun kamar mandi dan kamar tidur buat pembantu tepat di sebelah kamar gue, karena ada sesuatu yang gue rancang, yaitu microphone tersembunyi dan cermin yang terpasang di dua ruangan tersebut adalah cermin tembus pandang yang biasa ada di ruang interogasi polisi.
    Sedangkan untuk menutup cermin itu di kamar gue samarkan dengan dua poster band artis favorite gue yang di beri bingkai.
    Jadi kalau tiga pembantu gue itu lagi mandi atau ganti baju, bisa jadi tontonan gratis buat gue.
    “ok ini kamar kalian bertiga, sudah saya siapkan” ujar gue sambil mempersilahkan mereka bertiga masuk.
    “silahkan masuk semoga kalian betah di sini” ujar gue lagi.
    “terima kasih pak” ujar mereka bertiga, mereka pun masuk ke dalam kamar.
    Setelah mereka masuk kamar, gue pun beranjak segera ke kamar gue.
    Lampu kamar gue matiin, lalu gue turunin dua poster yang menutupi cermin tenbus pandang dan gue nyalain speaker yang terhubung dengan microphone tersembunyi di kamar pembantu itu.
    Gue pun dengan leluasa bisa mengamati kejadian yang terjadi di kamar mandi dan kamar tidur pembantu.
    Di dalam kamarnya tiga pembantu baru gue itu pun langsung membereskan belanjaan masing-masing. Ratih dan Sri memasukkan baju-bajunya ke dalam lemari, sedang Minah langsung mengambil handuk dan beranjak ke kamar mandi.
    Dalam kamar mandi, Minah langsung menanggalkan seluruh pakaiannya.
    Bodynya benar-benar montok, dengan payudara dan pantat yang besar.
    Melihat itu kontol gue pun menegang hebat, langsung tangan gue masuk ke dalam celana dan mengelus kontol gue.
    Malam harinya, setelah mereka bertiga selesai mandi dan berganti baju, gue pun memanggil mereka bertiga untuk membicarakan pembagian tugas masing-masing.
    Setelah selesai membicarakan tugas apa yang akan mereka kerjakan gue pun mempersilahkan mereka untuk melihat sekeliling rumah, sedangkan gue sendiri masuk ke kamar lagi.
    Di dalam kamar gue browsing internet, tapi pikiran gue nggak bisa lepas dari tubuh montok Minah, gue pun mencari akal.
    Setelah dapat ide gue pun beranjak ke kamar pembantu dan memanggil Minah,
    “Minah, bisa tolong bantu saya sebentar”, Minah pun keluar dari kamar.
    “Tolong buatkan saya minuman, badan saya agak kurang enak, nanti tolong antarkan ke kamar ya” pinta gue lagi.
    “baik Pak, sebentar saya buatkan”, Minah pun langsung ke dapur, sedangkan gue kembali ke kamar, menunggu di atas kasur.
    Nggak lama pintu kamar gue pun di ketuk, setelah gue persilahkan masuk, Minah pun masuk sambil membawa segelas minuman hangat.
    Gue pun langsung meminum minuman dari Minah.
    “saya sudah boleh permisi Pak?”, tanya Minah lagi.
    “eh sebentar Minah, kamu bisa mijit nggak, biasanya wanita jawa apalagi sudah berumur seperti kamu punya keahlian memijit” ujar gue, ini adalah rencana gue untuk mendapatkan tubuh Minah.
    “bisa sedikit Pak, tapi nggak ahli” ujar Minah sambil tersipu malu.
    “nggak apa-apa, tunggu di sini ya saya ganti baju dulu”, gue pun langsung ke kamar mandi, nggak lama gue pun keluar lagi hanya menggunakan handuk, dan tidak menggunakan CD lagi.
    “ayo Minah sudah bisa di mulai” ujar gue sambil tengkurap di kasur.
    Minah pun meneteskan baby oil yang udah gue siapkan di meja, dengan perlahan tangannya mulai memijat punggung gue, turun ke pinggang dan pantat gue. Merasakan sentuhan tangan Minah, kontol gue pun menegang.
    Gue pun memulai obrolan untuk memancing minah.
    “minah udah lama jadi janda?”
    minah menjawab sambil terus memijat gue dengan tangan mulusnya.
    “udah 5 tahunan Pak, emang kenapa pak?”
    tanya minah.
    “nggak, selama 5 tahun janda apa nggak ada minat untuk nikah lagi?”
    tanya gue lagi.
    “yang deketin sih banyak pak, tapi pada mau enaknya aja”
    jawab minah lagi.
    “mau enaknya gimana maksudnya?”
    gue semakin penasaran.
    “ya itu, mau tidurnya aja, males saya pak, saya pergi aja ke jakarta, cari kerjaan, anak saya titipin neneknya di kampung”
    jawab minah menjelaskan.
    “loh bukannya sama-sama enak?, masa selama 5 tahun nggak kangen belaian laki-laki sih”
    aku terus memancing.
    Minah tertawa kecil.
    “kangen sih ada pak, tapi masa mau gituan terus, emang nggak makan”
    “oh gitu, minah sekalian pijat dada saya ya. Mau kan?”
    ujar gue.
    “boleh pak, sekarang bapak telentang dulu dong”
    jawab minah.
    Gue pun merupah posisi menjadi telentang, batang kontol gue yang dari terhimpit terasa bebas dan berdiri tegak di balik handuk.
    Mata minah langsung kaget melihat pemandangan itu.
    “iihh bapak punyanya berdiri”
    ujarnya dengan mimik wajah bingung.
    “emang kenapa kok kaget, kan udah pernah liat punya laki-laki”
    Minah hanya tersipu dengan wajah memerah sambil tangan mulai memijat dada gue.
    “untuk ukuran orang desa wajah dan tubuh kamu lumayan juga minah”
    ujar gue memancing.
    “ah bapak bisa aja, saja jadi nggak enak”
    wajah minah makin memerah, sepertinya dia juga menahan nafsu.
    Gue beraniin diri, tangan gue mulai meraba halus payudaranya yang montok
    “kira-kira ini ukuran nya berapa ya, gede banget”
    tanya gue sambil terus meraba payudara minah.
    “ah bapak nakal, kalo saya biasa pake bh 42 pak”
    jawab minah, sambil matanya terus melirik ke arah kontol gue.
    Gue pun makin berani, rupanya minah sudah negrti apa yang gue pengen.
    “punya mantan suami kamu ada segini nggak gedenya”
    sambil tangan gue membuka handuk yang dri tadi menutupi kontol gue.
    Minah bertambah kaget, wajahnya semakin menahan nafsu.
    “ya ampun pak, gede banget, kalo saya pengen sekarang gimana pak”
    tanya minah dengan nafas terburu.
    “justru itu yang saya pengen dari tadi sayang”
    gue pun langsung meminta minah untuk segera telanjang.
    Setelah telanjang minah duduk di pinggir ranjang, gue langsung peluk dia dan tangan gue langsung meremas payudaranya, sedangkan bibir gue langsung menyerbu bibirnya, di sertai permainan lidah gue dalam mulutnya.
    Tangan minah sudah nggak sabar, langsung mengenggam dan mengocok batang kontol gue.
    Puas dengan bibirnya, mulut gue turun ke payudara nya, gue isep dan gue jilat puting payudara minah yang sudah tegang berwarna coklat gelap.
    Tangan gue pun sudah bermain di memek nya.
    “ah enak pak terus pak, isep tetek saya pak”
    desah minah sambil tangan nya semakin cepat mengocok kontol gue.
    Puas menjilati payudara minah, gue minta minah untuk posisi 69.
    Tanpa di perintah minah langsung melumat batang kontol gue dengan lahap.
    Batang kontol gue terasa hangat di dalam mulut minah, sesekali lidahnya menjilat biji peler dan kepala kontol gue.
    Melihat memek minah yang sudah basah di depan muka gue, lidah gue pun langsung menjulur, menjilati klitorisny yang sudah membesar, sesekali gue selipin lidah gue ke lubang memek minah.
    “aaaahhhh enak pak terus jilatin memek minah pak”
    desah minah keras, sambil mulutnya tetap sibuk mengulum kontol gue.
    “aahhh udah pak, minah udah nggak tahan, masukin kontolny ke memek minah pak”
    minah pun langsung merubah posisinya, mengankangi memeknya di atas kontol gue.
    Pelan tapi pasti minah memasukkan kontol gue ke dalam liang memeknya.
    “aahh enak pak, kontol bapak gede banget pak”
    minah mendesah, menggenjot kontol gue keluar masuk memeknya.
    Dengan posisi minah di atas, tangan gue pun bebas meremas payudara montoknya, di sertai permainan liar lidah gue dalam mulutnya.
    Setengah jam dengan posisi di atas, minah mulai menunjukan gelagat kalo dia sudah mau mencapai klimaks.
    Minah mempercepat gerakan pantatnya, hingga tak lama kemudian.
    “aaaahhhh minah keluar pak, aaahhh enak banget pak”
    desah minah panjang, menikmati klimaksnya.
    Kontol gue pun terasa hangat di dalam memek minah seiring keluarnya cairan dalam memeknya.
    Minah pun langsung ambruk menindih badan gue.
    “ah enak banget pak, kapan-kapan minah mau lagi pak”
    ujar minah manja.
    “boleh aja, tapi sekarang gimana, saya belum keluar”
    jawab gue dengan muka bingung.
    “waduh pak minah udah nggak kuat, minah panggil ratih aja ya pak”
    gue pun kaget.
    “emang ratih mau, entar dia marah lagi”
    “tenang aja pak, dari awal kami semua udah ngerti dan siap melayani majikan, apalagi yang ganteng dan punya kontol gede kayak bapak”
    minah pun berdiri dan memungut pakaian, dan berjalan keluar dengan kondisi tetap telanjang.
    “tunggu sebentar ya pak, saya panggilin dulu”
    wah malam ini gue pesta seks nih, punya pembantu semuanya pengertian sama majikan.
    Nggak lama minah pun masuk kamar gue. Yang bikin gue kaget selain ratih, sri juga ikut masuk kamar gue.
    “wah malah ikut semua ini, minah yang ngajarin ya”
    ujar gue dengan senyum lebar.
    “nggak kok mereka yang mau, ya udah pak saya keluar dulu mau istirahat”
    jawab minah.
    Minah yang masih telanjang pun keluar meninggalkan ratih dan sri di kamar gue.
    Gue pun duduk di pinggir ranjang, sedangkan mereka berdua gue pangku.
    “kalian nggak apa-apa punya majikan kayak saya?”
    tanya gue ke mereka berdua.
    “kalo saya emang pengen pak, abis udah lama nggak gituan”
    jawab ratih, sambil tangan langsung mengocok kontol gue.
    “kalo sri emang dari awal udah seneng sama bapak, di apain juga mau sama bapak”
    jawab ratih, dia pun langsung mencium bibir gue dan lidah kita pun langsung berpagut liar....
    Malam ini gue sangat puas, apalagi gue merawanin memek virginnya sri, mereka berdua, ratih & sri pun tidur di kamar gue, kami saling berpelukan.
    Semenjak kejadian malam itu kami pun semakin liar, tidak jarang gue kewalahan melayani nafsu ketiga nya sekaligus.
    Gue dan 3 pembantu gue sepakat untuk telanjang di rumah, kecuali bila ada orang lain di rumah dan bila salah satu dari pembantu gue datang bulan.
    Jadi kapan pun gue mau mereka siap dan kapan pun mereka mau gue juga siap.


    * * *

  2. The Following 8 Users Say Thank You to jekjon For This Useful Post:


  3. #2
    Penjahat Kelamin ungke's Avatar

    Join Date: Apr 2008

    Posts: 1,167

    Thanks: 1,222

    Thanked 195 Times in 138 Posts

    Default

    asyik tuh bakalan ngak ja2n diluar tuh

  4. #3
    Virgin almija's Avatar

    Join Date: Apr 2009

    Posts: 38

    Thanks: 3

    Thanked 1 Time in 1 Post

    Default

    asyik juga tuh..minta alamat & no hp bu yana dong..

  5. #4
    Tukang Ngintip imam_anak_palembang's Avatar

    Join Date: Apr 2008

    Posts: 54

    Thanks: 16

    Thanked 12 Times in 8 Posts

    Default

    buset dah bos...

    gila setiap saat bisa ngewek dunks.>???

    wah enak bgd mw tu..
    dmn tempatnya bos...
    its has come

  6. #5
    Virgin tama_suck's Avatar

    Join Date: Mar 2009

    Posts: 4

    Thanks: 0

    Thanked 3 Times in 2 Posts

    Thumbs down repost?!!

    forum sebelah neh

  7. #6
    Party Animal jekjon's Avatar

    Join Date: Oct 2008

    Posts: 512

    Thanks: 144

    Thanked 5,161 Times in 257 Posts

    Default

    Quote Originally Posted by tama_suck View Post
    forum sebelah neh
    forum sebelah yah....?? hmmmmm

    kasih link nya dong.... kali aja itu account gw, jangan ngemeng doang.....
    " Drinks-Rock'nRoll-c9tk...what a nice combo "

    -menerima ucapan MAKACIH seikhlasnya-

  8. #7
    Sex Addict bau kencur's Avatar

    Join Date: Nov 2008

    Posts: 2,047

    Thanks: 1,381

    Thanked 40 Times in 36 Posts

    Default

    mantep mantep

  9. #8
    Tukang Ngintip GraveShino's Avatar

    Join Date: Jul 2010

    Posts: 68

    Thanks: 0

    Thanked 0 Times in 0 Posts

    Default

    wah, 3 sekaligus

  10. #9
    Party Animal kingandy_junior's Avatar

    Join Date: Jun 2010

    Posts: 554

    Thanks: 6

    Thanked 5 Times in 4 Posts

    Smile mantap

    mantap gan

  11. #10
    Virgin glenn33's Avatar

    Join Date: Apr 2010

    Posts: 8

    Thanks: 0

    Thanked 0 Times in 0 Posts

    Default

    Wahh...

    Bisa jadi 4some negh FFFM


Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •