pokerepublik
pokerlounge

Maxbet  Kaskus303
Indobokepz - Indonesian Movie and Picture Community
sarana99 855Online sarang303

 

 

RumahTaruhan88 Saranapoker idr77





Alpha4D Bola54
pokerace99 togelplus
AonCash AonCash
tglplus
pokerclub BandarJakarta
Royal188 Fairbet88
Royal188 raja303

 

Page 1 of 3 123 LastLast
Results 1 to 10 of 23
  1. #1
    Party Animal jekjon's Avatar

    Join Date: Oct 2008

    Posts: 512

    Thanks: 144

    Thanked 5,160 Times in 257 Posts

    Default [jj]Gairah Dokter Susan & Suster Rita

    Gairah Dokter Susan & Suster Rita

    Sekarang gue di tugasin lagi di Jakarta, suatu hari nggak tahu kenapa badan gue lemas banget, akhir nya gue putusin ke dokter untuk berobat.
    Pas berobat dokter memastikan gue kena gejala tipes, dan mengharuskan untuk rawat inap di rumah sakit.
    Gue pun akhir nya di rawat di sebuah rumah sakit di Jakarta, di rumah sakit itu gue di tangani oleh dua orang wanita.
    Dokter Susan (37 th) dan Suster Rita (30 th) adalah dua wanita yang merawat gue selama di rumah sakit.
    Nggak terasa udah seminggu gue di rawat di rumah sakit, badan gue pun udah terasa lebih sehat, bahkan bisa di bilang sangat sehat.
    Dokter Susan dan Suster Rita benar-benar sabar merawat gue, tanpa gue sadari ternyata mereka senang sama gue.
    Suatu pagi Suster Rita masuk ke kamar gue, dan membangunkan gue dari tidur lalu dia menyiapkan air untuk mandi gue serta makanan dan obat yang harus gue makan pagi hari.
    Kebisasaan kalo di pagi hari, kontol pasti tegang banget kalo baru bangun tidur, kemarin-kemarin itu nggak terjadi, mungkin karena kondisi tubuh gue yang belum fit.
    Tiba-tiba pagi ini itu terjadi, nggak tahu kenapa kontol gue tegang banget.
    Suster Rita keluar dari kamar mandi membawa air untuk membasuh badan gue, ide nakal gue pun muncul, gue pura-pura tidur dengan posisi terlentang sehingga kontol gue yang tegang itu pun terlihat dengan jelas karena gue memang nggak pake apa-apa di balik baju pasien yang hanya berbentuk daster dan tipis itu.
    Suster Rita kaget melihat pemandangan di depan mata nya,
    “gila nih pasien, kemarin-kemarin nggak gini, sekarang tegang banget barang nya, gede banget lagi” gumam Suster Rita sendirian.
    “Pak Timo, ayo bangun Pak, waktu nya mandi pagi” ujar Suster Rita membangunkan gue.
    Gue pun membuka mata dan pura-pura kaget,
    “eh Suster maaf nih, punya saya tegang banget, kalo normal biasa nya emang gini Sus” ujar gue dengan wajah bingung.
    “nggak apa-apa Pak, itu berarti Pak Timo sudah mulai sehat, saya udah biasa, resiko kerja jadi suster” jawab Suster Rita.
    Gue pu belagak cuek, sambil membuka baju pasien gue dan telanjang di depan Suster Rita,
    “berarti Suster udah biasa lihat yang beginian dong” ujar gue sekena nya, sambil memegang kontol gue yang membesar sempurna.
    “hah, udah sering Pak, tapi saya baru lihat yang segede punya Bapak ini” jawab Suster Mira dengan wajah kaget bercampur bingung.
    “oh ya udah, kalo gitu Suster udah boleh kok mandiin saya” ujar gue lagi, sambil merubah posisi duduk bersandar ke dinding.
    Suster Rita pun mengambil lap basah dari tempat air dan memeras nya lalu mengusapkan ke tubuh gue, mulai dari dada turun ke perut terus ke paha.
    “Suster kok yang ini nggak di lap” tanya gue cuek sambil menunjuk ke kontol gue.
    Dengan sedikit ragu Suster Rita pun menggenggam batang kontol gue dan membasuh nya dengan lap basah, dengan sengaja gue gerakin kontol gue.
    Suster Rita hanya menunduk dengan muka merah.
    Tangan gue pun iseng, gue pegang dan gue remas pelan pantat Suster Rita,
    “pantat Suster montok banget, udah punya suami ya” tanya gue sambil mengelus pantat nya.
    “emang kalo punya suami kenapa, kamu nggak mau” balas Suster Rita.
    “wah saya sih nggak peduli status, kalo mau sama mau kenapa nggak” jawab gue.
    “dasar anak kecil, sebentar ya, saya ganti dulu air nya” ujar Suster Rita, dia pun berjalan ke kamar mandi.
    Begitu Suster Rita keluar kamar mandi, gue pun kaget, dia keluar sudah dengan keadaan telanjang bulat.
    “Suster bikin saya tambah nafsu aja nih” ujar gue begitu melihat Suster Rita keluar dengan telanjang.
    “kalo kamu mau tau, saya udah nafsu banget dari tadi” ujar nya sambil berjalan ke arah gue.
    Suster Rita ini nggak begitu cantik, Cuma body nya montok banget, dengan payudara ukuran 36 dan pantat yang songgeng, bikin kontol gue tambah tegang melihat nya.
    Suster Rita pun naik ke atas kasur, dan langsung mengangkangi memek nya di atas mulut gue, dan mulut nya sendiri tepat di depan kontol gue.
    “Saya isepin kontol kamu, tapi kamu jilatin memek saya yah” ujar dia lagi sambil langsung memasukkan kontol gue ke dalam mulut nya.
    Gue pun nggak diam, langsung aja gue jilatin memek Suster Rita, gue senang banget jilatin memek Suster Rita, bau nya harum, udah gitu bersih lagi nggak ada jembut nya.
    Suster Rita masih terus menjilat dan menghisap kontol gue, gue pun masih sibuk menjilati memek nya, sesekalo gue jilatin juga lubang pantat nya.
    “ah, ayo Mo masukin Mo, memek saya sudah gatel banget nih” ujar Suster Rita, kemudian merubah posisi dengan memek nya sekarang tepat di atas kontol gue.
    Pelan dia tuntun kontol gue masuk ke memek nya, karena ukuran kontol gue yang gede, agak susah juga awal nya untuk masuk ke memek Suster Rita, dengan sedikit memaksa, akhir nya masuk juga seluruh batang kontol gue di dalam memek nya.
    “aaaahhhh, kontol kamu gede banget, enak banget di memek saya” desah Suster Rita begitu kontol gue masuk ke memek nya.
    “emang punya suami Suster seberapa” tanya gue sambil tetap menggoyang kontol gue keluar masuk dalam memek Suster Rita.
    “kontol suami saya mah kecil, abis itu keluar nya cepet lagi” jawab nya dengan pantat yang bergerak naik turun memompa kontol gue.
    “saya sebel banget, soal nya saya belum berasa apa-apa, eh dia udah banjir” lanjut Suster Rita, bercerita tentang suami nya.
    Gue cuek aja dengar cerita nya, gue pun makin mempercepat goyangan kontol gue dalam memek nya.
    “aaaaahhhh enak Mo, teru Mo yang kenceng Mo” desah Suster Rita sambil tetap mengimbangi gerakan gue dengan goyangan pantat nya.
    Tangan gue pun nggak tinggal diam, sesekali gue remas pantat Suster Rita, lalu berpindah ke payudara nya, gue mainin puting nya yang sudah sangat tegang dan berwarna kecoklatan itu.
    Tiba-tiba Suster Rita mempercepat goyangan pantat nya,
    “aaaahhh Mo, saya udah mau keluar Mo, aahh enak Mo” desah nya, dan tak lama kemudian keluarlah cairan klimaks nya membasahi kontol gue yang masih berada dalam memek nya.
    “aaahhhh Timo, saya keluar Mo, aaahhhh” jerit Suster Rita, seiring tubuh nya mengejang dan kemudian jatuh menindih tubuh gue dengan nafas yang memburu,
    “kamu hebat Timo, saya nggak pernah seperti kalo sama suami saya” ujar Suster Rita, kemudian mencium bibir gue, lidah nya pun masuk ke dalam mulut gue, gue pun nggak diam, gue selipin juga lidah gue ke dalam mulut Suster Rita.
    Sambil tetap dengan bibir berciuman, pelan-pelan gue pegang pantat Suster Rita dan gue goyang lagi kontol gue dalam memek nya.
    Suster Rita pun merespon dengan menggoyang pantat nya ke kanan dan kiri.
    Masih tetap dengan posisi Suster Rita di atas, nggak lama dia pun mencapai klimaks nya yang kedua.
    “Timo kamu kuat banget sih, saya udah dua kali keluar, kontol kamu masih tegang aja” puji Suster Rita ke gue.
    “siapa dulu dong, Timo” canda gue.
    “Suster udah pernah main lewat pantat belum” tanya gue kemudian.
    Suster Rita pun kaget mendengar pertanyaan gue,
    “emang enak main lewat pantat, bukannya malah nanti jadi sakit” jawab nya.
    “saya belum berani Mo, nanti ya, kalo kamu mau main lewat pantat saya tahu orang nya, tunggu ya, nanti saya panggilin, sekarang saya mau laporan dulu ke bawah” lanjut Suster Rita lagi.
    Lalu dia pun melepaskan kontol gue dari cengkraman memek nya, kemudian mengenakan kembali pakaian nya dan berjalan keluar meninggalkan gue yang masih tanggung, karena belum ejakulasi.
    Pada siang hari nya, ketika gue lagi nonton TV, tiba-tiba Suster Rita masuk lagi ke kamar gue, kali ini dia nggak sendiri, dia datang bersama Dokter Susan, dokter yang selama ini menangani gue di rumah sakit.
    “Timo, saya dapat laporan dari Rita kalo kamu sudah sehat ya” tanya Dokter Susan, begitu sampai di hadapan gue.
    “yah begitu deh Dok, terus kapan saya boleh pulang Dok” gue berbalik tanya ke Dokter Susan.
    “oh kamu belum boleh pulang, sebelum saya melakukan beberapa tes sama kamu” jawab Dokter Susan sambil meletakkan tas nya di meja.
    “maksud Dokter tes apalagi sih” tanya gue lagi dengan wajah kebingungan, Suster Rita gue lihat hanya diam saja.
    Lalu Dokter Susan pun mendekat ke arah gue,
    “kamu harus melayani saya dulu, barang kamu ini harus masuk memek saya dulu, baru saya putuskan kamu boleh pulang atau nggak” jawab Dokter Susan, lalu tangan kiri nya masuk ke dalam baju pasien gue dan langsung menggenggam kontol gue, sedangkan tangan kanan nya menyingkap rok nya dan memperlihatkan memek nya kepada gue.
    Ternyata Dokter Susan yang terlihat alim selama ini dengan kaca mata yang menghiasi mata indah nya liar juga, dia sudah nggak pake celana dalam lagi di balik rok nya.
    “Rita sini, kamu jilatin memek saya” ujar Dokter Susan memanggil Suster Rita.
    Suster Rita pun mendekat lalu jongkok dengan mulut menghadap ke memek Dokter Susan lalu mulai menjilati memek itu.
    Dokter Susan lalu langsung mendekatkan mulut nya ke kontol gue, dan mulai menjilati kepala kontol itu sampai kemudian setengah batang kontol gue pun sudah di dalam mulut nya.
    Sambil merasakan permainan mulut Dokter Susan di kontol gue, tangan gue pun bergerak membuka kancing baju Dokter Susan.
    Setelah baju Dokter Susan terbuka, lalu gue lepas pengait BH nya, sehingga terlihat lah payudara nya yang sudah agak turun namun besar dan kenyal itu.
    Tangan gue pun langsung meremas kedua payudara itu sambil sesekali memainkan puting nya yang sudah sangat tegang.
    Sedangkan Suster Rita di bawah sambil menjilati memek Dokter Susan membuka baju nya sendiri sampai telanjang.
    Setelah puas menjilat dan menghisap kontol gue Dokter Susan pun berdiri,
    “sekarang masukin ke memek saya yah” ujar nya sambil naik ke pangkuan gue dan membimbing kontol gue masuk ke memek nya.
    “ah Timo kontol kamu gede banget sih, saya berasa kayak masih perawan aja” ujar Dokter Susan sambil terus mendorong kontol gue ke dalam memek nya.
    Pelan tapi pasti akhir nya kontol gue pun masuk ke dalam memek Dokter Susan, dan dia pun langsung menggenjot pantat nya di atas pangkuan gue.
    Karena posisi kami yang berhadapan, mulut gue pun langsung mencium bibir Dokter Susan dengan lidah bermain di dalam mulut nya.
    Sementara Suster Rita masih jongkok di bawah, sekarang dia menjilati biji peler gue, dan sesekali lubang pantat gue pun di jilat juga sama dia.
    Puas mencium bibir Dokter Susan, mulut gue pun pindah menghisap payudara nya yang besar itu bergantian.
    “aaaahhhh enak Mo, terus Mo isep yang kenceng Mo” desah Dokter Susan, sambil terus mempercepat goyangan pantat nya.
    Nggak lama Dokter Susan semakin mempercepat goyangan pantat nya, tangan nya semakin menekan kepala gue ke dada nya, lalu dia pun mendesah panjang di sertai tubuh nya yang mengejang dan memek nya makin terasa menjepit kontol gue,
    “aaaaahhhhh Timo saya keluar Mo, aaahhh enak Mo” desah Dokter Susan mengiringi klimaks nya yang pertama.
    Setelah agak tenang Dokter Susan pun melepas jepitan memek nya di kontol gue kemudian turun dari pangkuan gue dan duduk di sebelah kanan gue.
    Suster Rita pun ikut berdiri dan duduk di sebelah kiri gue.
    Sambil duduk tangan kedua wanita ini tetap saja menggenggam dan mengelus kontol gue, tangan gue juga nggak mau ketinggalan mengelus payudara mereka berdua.
    “kata Rita kamu juga suka masukin lewat pantat ya” tanya Dokter Susan kemudian.
    “eh, iya Dok, Dokter suka nggak, kalo Suster Rita kata nya belum berani nih” jawab gue sambil memandang ke arah Suster Rita.
    Suster Rita hanya tersenyum nakal mendengar omongan gue.
    “gimana kalo sekarang aja, sambil kita kasih lihat Rita, kalo lewat pantat juga enak” ujar Dokter Susan, lalu turun dari tempat tidur dan mengambil sesuatu dari dalam tas nya.
    Ternyata dia mengambil pelumas, dia pun mengeluarkan sedikit pelumas itu lalu mengoleskan ke lubang pantat nya, dia menyuruh gue juga pake pelumas itu.
    “pake pelumas nih Mo, biar licin, dan biar kuman nya pada mati” ujar Dokter Susan sambil melempar pelumas itu ke gue.
    Gue pun mengoleskan pelumas itu ke kontol gue, rasa nya hangat dan aroma nya bau pisang.
    “kok bau aroma pisang Dok” tanya gue iseng.
    “kan kontol kamu juga kayak pisang bentuk nya” jawab Dokter Susan sambil tersenyum.
    Setelah siap Dokter Susan pun mengambil posisi nungging dengan badan rebah di kasur dan kaki tetap di lantai.
    Gue pun turun dari kasur dan bersiap di belakang Dokter Susan, Suster Rita pun ikut turun dan berdiri di samping gue.
    “saya boleh lihat kan Mo” ujar Suster Rita.
    “boleh kok, sambil saya kasih lihat, nggak sakit kok, malah enak” ujar gue dengan nada merayu.
    “udah ayo masukin, kok malah ngobrol” ujar Dokter Susan nggak sabar.
    Gue pun langsung mendorong kontol gue masuk ke pantat Dokter Susan,
    “aaaahhh enak Mo, terus Mo, kocok yang cepat” desah Dokter Susan merasakan lubang pantat nya sesak oleh kontol gue.
    Kontol gue pun langsung gue pompa dengan cepat dalam pantat Dokter Susan, lubang pantat Dokter Susan sudah terasa agak longgar, walaupun masih terasa jepit, apalagi ukuran pantat nya masih kalah sama pantat Suster Rita.
    Suster Rita masih berdiri di sebelah gue, mata nya melihat dengan nafsu gerakan kontol gue yang keluar masuk di pantat Dokter Susan.
    Gue pun langsung meluk Suster Rita, tangan kanan gue meremas pantat nya yang besar dan tangan kiri gue memainkan payudara nya.
    Bibir gue pun nggak ketinggalan, gue cium bibir Suster Rita dengan nafsu, gue mainin juga lidah nya, sesekali mulut gue pindah ke payudara nya.
    “Rita, kamu jilatin memek saya lagi dong” ujar Dokter Susan, sambil terus menggoyang kontol gue dalam pantat nya.
    Mendengar itu, Suster Rita pun melepas pelukan gue dan jongkok di antara s*****kangan Dokter Susan.
    Gue pun iseng, gue cabut kontol gue dan gue arahin ke mulut Suster Rita,
    “sekalian jilatin punya saya dong” ujar gue ke Suster Rita.
    Suster Rita pun langsung mengulum kontol gue dengan nafsu, setelah itu gue masukin lagi kontol gue ke pantat Dokter Susan.
    Merasakan sensasi dari dorongan kontol gue dalam pantat nya dan jilatan lidah Suster Rita di memek nya, Dokter Susan pun mencapai klimaks nya yang kedua,
    “aaaaaahhhhh enak Mo, saya keluar lagi Mo” desah Dokter Susan di sertai tubuh nya mengejang dan cairan sperma keluar dari memek nya.
    Dokter Susan pun melepas kontol gue dari pantat nya lalu tiduran di kasur kelelahan,
    “kamu hebat Mo, masih tegang aja kontol nya” ujar Dokter Susan memuji.
    Gue pun membiarkan Dokter Susan yang tertidur kelelahan dan beralih ke Suster Rita,
    “udah liat kan tadi, nggak sakit lagi, coba yuk” rayu gue ke Suster Rita agar mau pantat nya gue masukin.
    Suster Rita pun mengangguk, kami pun berjalan ke sofa, Suster Rita pun duduk di sofa, sedangkan gue tetap berdiri, dan langsung mengarahkan kontol gue ke mulut nya.
    Suster Rita pun langsung menggenggam kontol gue dan mengulum nya dalam mulut nya.
    “aaahh isep terus Suster, enak Suster” desah gue menikmati permainan mulut Suster Rita di kontol gue.
    Setelah puas gue pun duduk di sebelah Suster Rita,
    “gimana, jadi nggak main lewat pantat, saya nggak maksa loh” tanya gue ke Suster Rita.
    “jadi dong, saya kan mau ngerasain juga, tapi pelan-pelan ya Mo, soal nya masih baru nih, masih rapet” ujar nya lalu bersandar di sofa dengan posisi kaki menggantung di lantai.
    Gue pun berdiri mengambil pelumas lalu mengoles kan ke kontol gue, kemudian gue pun jongkok di depan Suster Rita, lalu mengoleskan pelumas juga ke lubang pantat nya.
    Sambil tangan gue mengoleskan pelumas ke pantat Suster Rita, mulut gue iseng menjilati memek nya.
    Suster Rita mendesah merasakan memek nya gue jilatin,
    “ah enak Mo, terus Mo, jilatin memek saya dulu Mo” desah nya.
    Setelah cukup lama gue jilatin memek Suster Rita, dia pun mencapai klimaks nya hanya dengan jilatan lidah gue di memek nya,
    “aaaaahhhh Timo saya keluar Mo, aaaahh” desah nya seiring cairan sperma keluar dari memek nya.
    Setelah agak tenang, Suster Rita pun siap pantat nya gue masukin.
    Kontol gue pun langsung gue arahin ke pantat Suster Rita, benar-benar masih sempit, padahal udah gue kasih pelumas biar licin.
    Percobaan pertama gagal, gue coba lagi pelan-pelan sampai akhir nya kepala kontol gue masuk juga ke dalam pantat Suster Rita.
    “aaahhh pelan-pelan Mo, sakit Mo” ujar Suster Rita menahan sakit saat pantat nya gue masukin.
    Setelah kepala kontol gue masuk, gue dorong pelan kontol gue lebih dalam ke pantat Suster Rita.
    Sampai akhir nya seluruh batang kontol gue masuk ke dalam pantat Suster Rita,
    “gimana udah nggak sakit kan” tanya gue menghibur Suster Rita.
    “iya Mo, ayo Mo di kocok dong” pinta Suster Rita sembari menggoyang pantat nya ke kanan dan kiri.
    Mendengar itu gue pun langsung mengocok kontol gue keluar masuk pantat Suster Rita,
    “ah, ah terus Mo, yang cepat Mo” desah Suster Rita yang sudah mulai merasakan kenikmatan dari goyangan kontol gue dalam pantat nya.
    Pantat Suster Rita benar-benar masih perawan, masih sempit banget.
    Sambil menggoyang kontol gue dalam pantat Suster Rita, tangan gue memainkan memek dan itil nya.
    Tiba-tiba Dokter Susan terbangun dari tidur nya,
    “wah lagi asik ya, ikutan dong” ujar nya, kemudian turun dari tempat tidur dan berjalan ke arah gue.
    Setelah mencium bibir gue, Dokter Susan pun mengangkangkan memek nya di atas mulut Suster Rita, sedangkan mulut Dokter Susan sendiri menjilati memek Suster Rita.
    Mendapatkan dua serangan di pantat dan memek nya, akhir nya Suster Rita pun klimaks lagi,
    “aaaaaahhhhh, oooohhhh, enak Mo, aaahh” desah Suster Rita seiring tubuh nya mengejang menandakan dia sudah klimaks.
    Gue juga udah berasa mau keluar, gue cabut kontol gue dari pantat Suster Rita, lalu gue arahin ke mulut Dokter Susan,
    “isep Dok, udah mau keluar nih” ujar gue menyuruh Dokter Susan buat ngisep kontol gue.
    Mulut Dokter Susan pun berpindah dari memek Suster Rita ke kontol gue.
    Akhir nya kontol gue pun menyemprotkan sperma nya ke dalam mulut Dokter Susan,
    “aaaaahhhh isep Dok, terus Dok” desah gue merasakan permainan mulut Dokter Susan di kontol gue, dia menelan semua sperma gue.
    Kami bertiga pun duduk berpelukkan di sofa, malam hari nya gue di izinin pulang sama Dokter Susan, setelah mengurus pembayaran rumah sakit dan ciuman perpisahan sama Dokter Susan dan Suster Rita, gue pun keluar dari rumah sakit.

    * * *

  2. The Following 13 Users Say Thank You to jekjon For This Useful Post:


  3. #2
    Penjahat Kelamin ungke's Avatar

    Join Date: Apr 2008

    Posts: 1,167

    Thanks: 1,222

    Thanked 195 Times in 138 Posts

    Default

    kirain gratis he he

  4. #3
    Party Animal rvinlinz's Avatar

    Join Date: Apr 2008

    Posts: 969

    Thanks: 2

    Thanked 392 Times in 245 Posts

    Default

    adaikata bisa dirawat kedua orang tersebut

  5. #4
    Tukang Ngintip yokogawa's Avatar

    Join Date: Aug 2008

    Posts: 64

    Thanks: 84

    Thanked 12 Times in 7 Posts

    Default

    emang rumah sakit apa bro kalo ada dokter sama suster kaya begini bisa penuh rumah sakitnya nya kale yach

  6. #5
    Virgin tautau's Avatar

    Join Date: Dec 2008

    Posts: 10

    Thanks: 0

    Thanked 0 Times in 0 Posts

    Default

    klo di indo ada yg ky gini,, ga bakal ada lagi yg berobat ke luar negri . .

  7. #6
    Virgin shadow-xxx's Avatar

    Join Date: Nov 2009

    Posts: 37

    Thanks: 94

    Thanked 0 Times in 0 Posts

    Default

    sabuuunnn....sabuuunnn....mana nehh yang jualan.....

  8. #7
    Virgin aust1n_mcfrist's Avatar

    Join Date: Jul 2009

    Posts: 5

    Thanks: 0

    Thanked 0 Times in 0 Posts

    Default


  9. #8
    Virgin pasha's Avatar

    Join Date: Jun 2009

    Posts: 5

    Thanks: 0

    Thanked 0 Times in 0 Posts

    Default


  10. #9
    Virgin supiyani's Avatar

    Join Date: Apr 2010

    Posts: 1

    Thanks: 0

    Thanked 0 Times in 0 Posts

    Default

    haiiiiiiiiiiiiiiiiiiii....slm knl muax

  11. #10
    Virgin mbul's Avatar

    Join Date: Apr 2010

    Posts: 39

    Thanks: 27

    Thanked 0 Times in 0 Posts

    Default nice

    bagus ,.. sayang kurang rapi postingnya

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •