PDA

View Full Version : Demi suami



chimax
03-10-2010, 11:32 AM
Suami ku seorang yang kuat seks. Seminggu tiga kali dia akan demah aku. Aku menjerit puas dan terkapai hingga pagi tapi sejak beberapa bulan ini dia minta aku main dengan lelaki lain, yang muda darinya. Alasannya dia menjadi terangsang dan membuat batangnya keras dan bersemangat sekali. Maklumlah suami ku sudah berusia 55 tahun dan tentulah dia memerlukan bantuan luar untuk turbo charge keinginan seksnya. Mula-mula aku menolak. Aku tak mahu tundun ku dijilat dan dibalon oleh lelaki lain selain suami ku yang tersayang. Betul aku masih muda 30 tahun. Buah dada ku besar bulat 38D, pinggang 28 dan buntut 38. Namun aku tak rela diri ku dijamah dan nonok ku dijilat serta kelentit ku dilulur lelaki lain.


Pada mulanya aku menolak dan suami aku diam. Tak mahu cari gaduh barangkali tapi mainan seksnya menjadi semakin menurun. Tidak segagah beberapa bulan yang lalu. Kini sebulan sekali pun sukar dia jamah tubuh ku menjilat kelentit ku apa lagi demah nonok ku dengan batangnya yang besar panjang 7 inci itu. Aku lemas, kehausan dan gelisah dibuatnya. Bila aku minta disetubuhi, berbagai alasan diberikan. Letih bekerjalah, tak sedap badan, tak ada mood dan macam-macam alasan. Dalam kehausan begitu, aku jadi susah tidur. Nonok ku menjadi bertambah miang. Aku beronani dengan jari-jari ku. Mengerang dan tercungap-cungap ditengah malam nan sunyi. Suami ku berdengkur dalam mimpinya. Tak kisah tentang nonok ku lagi.


Suatu hari dia mengajak aku tidur di hotel lima bintang di Kuala Lumpur. Tukar selera dan tukar tempat untuk mengembalikan keghairahannya mendemah aku seperti dulu. Aku akur saja. Inilah peluang keemasan bagi ku untuk kembali menikmati batang suami ku yang besar panjang itu. Malam sepi. Musik romantik mengalun dalam bilik yang dingin. Aku memakai baju tidur sutera yang nipis. Menampakkan bentuk tubuh ku yang bertetek besar, nonok tembam dan buntut besar bulat. Suami ku memeluk ku erat, mencium bibir nku dan terus mengelus lidahnya yang nakal di telinga ku, leher ku dan mengulum tetek ku. Aku mengerang kegeliaan dan terangsang dibuatnya setelah berbulan-bulan tak d**erjakan oleh batang yang besar itu.


Dia terus mengelus seluruh tubuh ku yang sudah telanjang bulat. Begitu juga dengan dia. Batangnya membesar tapi tak berapa keras. Aku pegang batangnya. Aku elus perlahan. Aku urut perlahan dan jari ku menjamah telurnya dan terus meneroka juburnya. Dia kelihatan excited dan perlahan-lahan kami buat 69 dan aku kulum batang suami ku yang separuh tegang. Kepalanya yang besar seperti tomato Aussie aku kulum perlahan, menikmati kelembutan dan kehangatannnya. Nonok aku sudah basah. Kelentit aku dilulur dan dihisap suami ku. Aku menjerit. Tubuh ku terangkat ke atas. Berombak-ombak jadinya dan aku terkapai-kapai dibuai oleh godaan nafsu yang membuak-buak.


Malangnya batang suami ku tak keras seperti biasa. Hanya kembang sedikit dan aku terus mengangkang dan minta dia paku aku cukup-cukup. Dia cuba menanamkan batangnya yang separuh keras. Gagal masuk. Dia menarik nafas kecewa. Bosan nampaknya. Lepas itu dia hempaskan badannya yang bertelanjang itu di sisi ku. Matanya memanah ke siling bilik. Kecewa sekali. Aku memeluknya dan memujuknya perlahan. Dia diam saja. Aku tahu dia berasa terhina sebab batangnya tak keras seperti biasa.


Setelah setengah jam dalam lamunan masing-masing, suami ku berkata perlahan, --Abang nak lelaki muda main dengan you dan abang nak lihat dia kerjakan you. Baru boleh abang naik nafsu dan batang abang keras… suka tak?”. Aku diam seketika. Kalau aku menolak bermakna suami ku akan kecewa terus. Kalau aku terima aku rasa bersalah sebab tak pernah lelaki lain menjamah tubuh ku yang segar bugar ini. Tak apalah, biar aku cuba sekali dulu, aku berkata dalam hati. --Abang… kalau abang nak lelaki lain main dengan saya oklah tapi sekali saja. Saya takut nanti ketagih bang…”. Dia bangun dari tidurnya. Matanya bersinar. Excited sekali kerana aku bersetuju dengan cadangannya.


Dia turun ke lobi. Katanya nak jumpa seorang teman business. Nanti naik balik dan dia akan bawa seorang jantan muda untuk main dengan aku. Suami ku sungguh-sungguh excited nak bagi isterinya dijamah oleh jantan lain. Aku pun terasa sesuatu di dalam. Nonok ku menjadi basah semula. Miang jadinya. Excited juga. Tak pernah rasa batang jantan lain kecuali suami sendiri. Macam mana nak aku lakukan. Entahlah. Biarlah keadaan mengajar aku menyesuaikan diri dengan adegan seks begitu.

Pintu d**etuk o
rang. Suami ku sudah balik dengan seorang jantan muda berbadan tegap. Suami ku mengenalkan jantan muda kira-kira 25 tahun usianya. Kulit sawo matang, bermisai lebat, hidung mancung, dada bidang dan matanya galak menelanjangi tubuh ku yang hanya memakai baju tidur yang nipis tanpa bra. Mendedahkan buah dada yang segar dan subur. Bila dia memperkenalkan jantan muda itu, aku menghulur tangan. Dia bersalam dengan ku, digenggam kemas dan matanya galak memandang ku. Darah muda ku menyelinap naik, panas dan aku terasa seperti aliran letrik dari sentuhan tangannya. --Ini Daud,” kata suami ku. --Dia akan bersama kita malam ini dan dia akan membawa kita ke puncak berahi”.


Aku senyum dan Daud duduk di tepi aku sambil tangannya terus memeluk aku. Aku kaku seketika tapi mata suami ku memberi isyarat membenarkannya. Ahhh… aku terasa sesuatu kenikmatan menjalari tubuh ku dari kehangatan tubuh Daud. Daud tanpa banyak bicara terus mengelus tubuh ku dan bibirnya yang tebal menjelajah ke telinga, berlabuh di leher ku. Bibirnya menggigit manja telinga ku. Terketar-ketar badan ku dan nonok ku menjadi miang dan semakin basah.


Suami ku melihat adegan Daud. Dia membuang seluruh pakaiannya. Daud juga melondehkan semua pakaiannya. Mak oi, besar batang Daud ni. Hampir 8 inci agaknya. Sudah terhunus macam pedang Aladdin. Melihat kepala butuhnya, aku terpaku. Butuh Daud yang besar itu terhunus keras. Perlahan-lahan Daud menanggalkan baju tidur ku. Kami semua telanjang dan Daud seperti pahlawan yang berpengalaman terus menjelajah bibir tebalnya ke seluruh tubuh ku yang bogel. Tetek ku dihisap dan digigit manja. Aku terketar-ketar jadinya. Daud diam tapi bibir tebalnya dan jari jemarinya terus meneroka. Akhirnya peha ku dikangkang dan nonok ku yang tembam, basah dengan bulu yang sedikit disembam mukanya. Aduh sedap digentel kelentit ku oleh bibirnya yang tebal. Aku menjerit geli.


Daud terus meneroka dengan bibir tebalnya. Aku menjerit. Meramas rambutnya yang tebal sambil mengangkat buntut ku untuk menerima tikaman lidahnya dalam lubang ketat ku. Suami ku melihat adegan itu dengan mata terbeliak sambil tangannya mengelus batangnya yang kian membesar dan panjang. Dia sungguh-sungguh mahu Daud mengerjakan isterinya sepuas-puas hati. Dia mahu isterinya didemah orang. Dia puas dan menjadi syok bila isterinya menerima batang besar panjang terbenam dalam nonok isterinya.


Walau pun berusia 25 tahun Daud banyak pengalaman. Misainya yang tebal menjamah nonok ku yang tembam. Terasa miang, geli dan sedap bila bulu-bulu misainya menyentuh kelentit ku dan aku mengerang. Daud terus menyerang nonok ku dan lidahnya yang nakal menerkam jauh ke dalam lubang ku. Dia memutar-mutarkan lidahnya. Aku menjadi semakin geli. Aku menjerit kesedapan. Lalu aku meramas kepalanya dengan jari jemari ku dan aku angkat buntut ku dan meminta dia benamkan seluruh mukanya dicelah kangkang ku. Aku lupa sudah pada suami ku yang bogel sambil melancap. Aku tahu dia terangsang dan batangnya nampak keras. Kepala butuhnya berkilat macam buah tomato Cameron Highlands.


Lepas itu aku urut batang Daud. Wow… besar dan panjang. Aku telan air lior. Terasa haus nak menghisap batangnya. Aku minta buat 69 dan Daud akur. Batangnya terus ku masukkan dalam mulut ku. Susah aku nak bernafas. Terlalu besar kepala butuhnya. Dia nampaknya menikmati jilatan kepala butuhnya oleh bibir ku yang ganas itu. Bila terasa terlalu ghairah Daud berbisik, --I nak f**k you sekarang…”. Nonok ku dah basah. Dia letak kepala butuhnya yang besar berkilat itu. --Perlahan ya… butuh you besar sangat… I takut…”, aku berkata agak cemas sikit. Dia senyum. Lalu menekan sikit. Terasa sendat lubang nonok aku. Aku pejam mata. Menikmati batangnya yang memanggang nonok ku.


Dia menekan lagi sikit. Ahh… terasa lubang ku membuka tegang. Dia tekan lagi. Terangkat buntut aku. Kaki ku terkangkang luas. Lagi dia tekan. --Dah masuk kepala?”. --Sudah”, katanya. Lepas itu dia mengisap buah dada ku yang besar. Aku kemut nonok ku. Terasa lubang ku tegang. Aku kemut lagi. Aku ayak buntut aku dan Daud tekan lagi. tekan lagi dan dia tekan lagi. --Aahhh sedapnya… tekan lagi sampai habis”. lubang aku yang basah sudah dapat menerima batangnya yang besar panjang. Daud terus tekan dan tarik. Tekan dan tarik. Aku jadi terkapai-kapai. Aku merangkul tubuhnya, angkat buntut ku dan aku tarik mukanya ke muka ku. Aku ciumnya di bibir yang basah dan terus mengerang dan menjerit sambil berkata, --Aahhh… ahhh ooohhhh sedappppp…”.


Suami ku juga terus menjerit dan mendekati aku dengan batangnya terhunus keras. Dia juga terangsang melihat isterinya dibalun oleh pemuda berusia 25 tahun. Dia menghunus senjatanya dan menjerit, --Aahhhhh… abang dah nak pancut niiii… ohhhhhhhhh”. Terus dia memancutkan air maninya yang panas jatuh ke muka ku dan juga bibir ku. Aku menjilat air mani suami ku. Panas dan penuh ghairah.


Daud terus memaku aku. Lepas itu dia suruh aku menonggeng. Mendedahkan buntut ku yang bulat besar pejal kepadanya. Mata daud bercahaya. Bibirnya d**etap. Dia geram melihat buntut aku yang putih. Lepas itu dia suruh aku kangkang dan dia menjilat lubang jubur ku dan nonok ku yang basah. Aku goyang buntut aku dan kira-kira 10 minit menjilat jubur dan nonok ku, Daud kembali menggosok-gosok batangnya yang besar di celah buntut ku. --Jangan main lubang jubur I… sakit… butuh you besar”. --Tak main… you jangan takut…”.


Dia masukkan batangnya ke dalam nonokku dari belakang. Tersengkang rasa lubang nonok aku. Aku mengerang dan mengerang sambil mengayak buntut ku untuk menerima serangan batangnya yang besar panjang itu. Dia memegang erat tubuh ku dan terus membenam dan menarik batangnya dengan rakus dan ganas. Terdengar nafasnya turun naik dan dia pacu aku seperti kuda liar dan aku menjerit, --Ooohhhhhh… sedapp ahhhhhhhh… nak keluar dah… I nak sampai… ooohhhhhh… sedappppnyaaa………”. Aku terkapai menonggeng. Menikmati puncak kesedapan bersetubuh.


Suami ku terus masukkan batangnya ke mulut ku. Aku hisap tapi suara ku terlekat sebab batang suami ku terbenam dalam mulut ku. Daud terus memacu dan dia menjadi seperti orang gila membaham dan mendemah nonok ku hingga aku lupa daratan. Terkapai-kapai seperti orang bermimpi. Setelah kira-kira 10 minit meneroka nonok aku dari belakang dan sambil menampar-nampar buntut aku, tiba-tiba Daud menjerit kuat, --Aahhhhhh… nak terpancut ni... oohhhhhh”, dan dia terus membenamkan seluruh batangnya 7 inci setengah ke dalam nonok aku dan terus memeluk aku erat dan terasa burit aku panas dipenuhi air mani jantan perkasa yang membuat aku terkulai puas. Aku sungguh-sungguh puas. Suami ku puas dan terkapar di samping ku dan Daud juga puas lalu menyembamkan mukanya ke celah kangkang ku dari belakang.


Sejak peristiwa itu suami ku yang berusia 55 tahun menjadi kembali muda dan dia balun nonok ku seolah-olah dia jantan berusia 40 tahun. Bila dia terasa kelemahan bersetubuh, dia akan cari lelaki muda untuk demah aku sehingga kami bertiga puas. Inilah caranya untuk mengembalikan kejantanannya yang perlu diberi tenaga jantan dari masa ke masa. Sebagai isteri, aku ikut saja sebab aku juga dapat kepuasan yang tak bertepi dengan batang suami dan juga batang jantan-jantan perkasa yang dipilih suami ku itu.


Sejak suami ku dapatkan lelaki muda menyetubuhi ku, aku menjadi miang dan sering berkhayal disetubuhi lelaki berbagai bangsa. Nonok ku sentiasa basah dan hubungan ku dengan suami menjadi lebih mesra, intim dan dia juga merasai begitu. Kami sudah menjalin kemesraan luarbiasa. Tubuh ku dijamah, dimamah, diterokai lelaki lain dan suami ku enjoy bukan main. Batangnya menjadi keras dan bila kami make love, mainan suamiku menjadi bertambah garang, ganas dan menjadikan aku mengerang, menjerit dan tercungap-cungap kepuasan. Lembek, terdampar tapi puas.


Suatu petang, suami ku sekali lagi memancing berahi ku. --Malam ni abang nak you nak rasa batang orang lain. Pemuda kacukan Arab-Indon, handsome dia dan tentu you geram melihat wajahnya nanti”. Aku senyum dan tahu aku tak boleh menolak tawaran yang ku nanti-nantikan itu. Biar suami ku mencapai puncak berahinya melihat isterinya yang putih gebu disetubuhi orang lain hingga kami bergelut dalam puncak berahi yang meluap-luap. Suami ku sungguh mengerti kemahuan nonok ku. Malam itu seorang pemuda mengetuk pintu bilik hotel 5 bintang. Aku berpakaian baju tidur nipis, lembut, sutera yang mengelus seluruh tubuh ku yang gebu tanpa coli, tanpa seluar dalam. Menunggu batang yang akan mendemah dan memberi kepuasan pada ku dan suami ku.


Wow… handsomenya pemuda ArabIndon ini. Hidung mancung, bibir tebal dan badan sasa. Suara ku agak gementar bila menjabat tangannya. Terasa tangan ku basah. Matanya terus menelanjangi ku. Bibirnya basah. Dia me ku dengan pandangannya yang rakus itu. Suami ku membiarkan suasana romantik menguasai diri kami. Tanpa banyak bicara, pemuda ArabIndon yang bernama Andy itu terus mendakap ku. Mencium bibir ku. Aku membuka bibir dan menerima lidahnya yang nakal menguasai dalam mulut ku sambil tangannya pula sudah meraba buntut ku, memicit-micit manja dan bibirnya terus mengganas. Leher ku jadi sasaran dan tangannya terus merayap dan merayau.


Aku meraba batangnya. --Panjangnya batang you… ya Andy”. Dia angguk. --Untuk you… I nak bagi malam ni... nanti you akan ingatkan batang I selalu”, katanya penuh ego jantan. Suami ku melihat adegan kami. Dia senyum bila mata ku bertembung dengan matanya. --Go on, enjoy”, katanya. Dia pangku aku dan terdampar di ranjang yang lembut. Pakaian malam ku dah tak ada lagi. Aku terdedah pada an matanya. Dia menyembam mukanya dan lidah nakalnya meneroka ke liang buntut ku. Aku berasa terawang-awang. Aku rangkul tubuhnya dan dia cepat-cepat tanggalkan pakaiannya. Suami ku melihat batang Andy yang terhunus garang. Mungkin 8 atau 9 inci ni panjangnya”, suami ku bersuara. Aku terkedu mendengarnya.


Dia terus mainkan kepala butuhnya yang besar bersinar di bibir nonok ku dan mengesel manja pada biji ku. Buntut ku terangkat. Perlahan-lahan dia tekan batangnya ke dalam nonok ku sambil dia menghisap buah dada ku yang besar dan putingnya sudah keras. Dan dia tekan lagi, tekan dan tekan. Aku merangkulnya, menyilang peha ku dan mengangkat buntut ku. Dia terus memacu aku seperti kuda jantan liar yang dahagakan seks. Dia terus menarik dan membenam butuhnya yang panjang. Aku menjerit, --Aahhhh sedapppp… ooohhhhhh… sedap”.


Suami ku terpegun melihat betapa hebatnya mainan jejaka ArabIndon itu menyetubuhi aku. Butuh suami ku juga sudah keras terhunus. Dia excited melihat isterinya diterokai jejaka perkasa ini. Dia terus masukkan batangnya dalam mulut ku. Aku hisap, kulum sambil Andy memaku aku. --Aaaaahhhhhhhhh…”, Andy, aku dan suami ku menjerit serentak. Klimak seperti taufan yang melanda dan ketiga-tiga kami menjerit dan kezzdua mereka terus memancut air mani yang panas. Satu dalam nonok ku yang ketat dan suami ku dalam mulut ku. Aku telan mani suami ku. Aahhhh… Kami puas. Terdampar. Terkapar.



say to :thanks:

m4n1ax
09-06-2011, 09:04 PM
malay punya....!!

TheAlfonso
01-03-2012, 05:24 PM
malaya ne gan....ckckckck

napster2001
01-04-2012, 07:51 AM
nonk...........

ttmontok
01-04-2012, 03:19 PM
malay nyasar...