PDA

View Full Version : [jj]Gairah Oma Hera & Mbok Marni



jekjon
02-18-2009, 07:31 AM
Gairah Oma Hera & Mbok Marni

Sepulang dari Bali kemarin, gue beli apartment di pusat kota Jakarta, biar dekat sama kantor.
Hari ini gue suntuk banget sama urusan di kantor, pas jam pulang gue langsung mengarahkan mobil langsung ke apartment.
Sampai apartment, gue pun langsung mengambil beberapa kaleng bir di kulkas, lalu ke ruang TV menyetel film bokep, menyalakan rokok dan bersandar di sofa gue yang besar dan empuk.
Ini memang cara gue buat hilangin suntuk dari kerjaan, nonton bokep di temani rokok dan beberapa kaleng bir.
Baru sebentar menikmati tayangan bokep di TV, gue di kagetin sama bel dari pintu masuk, sedikit males gue pun berjalan ke arah pintu, sebelum pintu gue buka, gue intip dulu dari lubang yang ada di pintu.
Ternyata yang datang Oma Hera sama pembantu nya Mbok Marni, gue pun langsung buka pintu mencium tangan Oma dan mempersilahkan mereka masuk.
Kemarin Bokap emang telepon gue dari Amrik, selain nanya kabar Bokap juga ngasih tahu kalau Oma Hera mau ke Jakarta, dan Bokap nyuruh tinggal di apartment gue aja, tapi gue nggak nyangka secepat ini, rencana nya Oma mau tinggal sebulan di Jakarta.
Pintu pun langsung gue tutup, gue baru ingat TV belum gue matiin, gue pun langsung lari ke ruang TV.
Ternyata Oma Hera sudah duduk di situ,
“maaf Oma TV nya Timo ganti dulu ya” ujar gue sambil langsung mengambil remote dan mengganti saluran lain.
“Timo, Timo kamu ngapain sih nonton gituan, bukannya buru-buru nikah” ujar Oma menanggapi kelakuan gue.
“belum pengen nikah Oma, masih mau bebas” jawab gue sekena nya,
“eh Oma mau minum apa, Timo ambilin” ujar gue lagi, basa basi.
“udah ini aja, udah lama nggak minum ini” Oma pun mengambil kaleng bir yang ada di meja lalu membuka nya dan meminum nya.
“Mo, minta rokok nya” ujar Oma lagi, dia pun mengambil rokok gue lalu di nyalakan dan di hisap nya dalam-dalam.
Setelah ngobrol sebentar dan menunjukkan kamar untuk Oma dan Mbok Marni, gue pun masuk ke kamar gue dan langsung mandi.
Oma Hera ini adalah ibu tiri dari Bokap gue, Bokap di besarin sama Oma Hera, Opa nggak punya anak dari Oma Hera.
Umur Oma Hera belum terlalu tua, sekitar 55 tahun, body nya masih montok, kulitnya juga masih halus belum ada keriput nya, mungkin karena kebiasaan Oma luluran sama minum jamu.
Gue paling akrab sama Oma yang satu ini, orang nya gaul, nggak terlalu ketat kayak orang tua biasa nya, bahkan cenderung manjain, karena gue cucu satu-satu nya, maka nya gue di manja banget.
Kalau Mbok Marni, pembantu pribadi Oma, dia yang mengurus Oma selama ini dari luluran sampai jamu yang di minum Oma, Mbok Marni semua yang ngurus.
Umur Mbok Marni baru 45 tahun, body nya juga masih montok dan kencang.
Hari Sabtu, Nggak terasa sudah seminggu Oma Hera tinggal di apartment gue, dan pas hari ini juga gue dapatin pengalaman yang nggak bakal gue lupain.
Kejadian nya waktu malam, ketika itu gue pikir Oma Hera sudah tidur, gue pun nyetel film bokep di ruang TV, dengan beberapa kaleng bir dan sebungkus rokok, gue pun menikmati permainan yang ada di film itu.
Seiring pertunjukan yang semakin panas di TV, gue pun mengeluarkan kontol gue yang sudah tegang dan memainkan dengan tangan.
Sedang asik menikmati film bokep sambil memainkan kontol, tiba-tiba Oma Hera keluar dari kamar, dia pun kaget melihat apa yang gue kerjain.
“Timo,Timo, kamu ngapain, kok belum tidur” tanya Oma Hera sambil berjalan ke arah gue.
“belum ngantuk Oma, lagian besok libur” jawab gue dengan tampang kaget, tanpa sadar kalo kontol gue masih gue pegang.
Oma pun duduk di sebelah gue, mengambil rokok, membakar nya lalu menghisap dalam-dalam,
“Oma juga belum ngantuk, enak nya ngapain ya” tanya Oma lagi.
Gue baru sadar kalo kontol gue masih gue pegang, langsung buru-buru masukin ke dalam celana,
“eh maaf Oma, Timo Cuma iseng” sambil memasukkan kontol gue ke dalam celana.
“udah biarin aja di luar, kan panas di dalam celana” ujar Oma lagi, tangan nya tiba-tiba membuka celana gue dan mengeluarkan lagi kontol gue, dan di kocok pelan.
Gue kaget banget ketika tangan Oma menggenggam kontol gue, tapi kocokan tangan halus Oma membuat kontol semakin menegang.
Dengan mata tertuju ke TV, tangan Oma semakin mempercepat kocokan nya di kontol gue.
Sambil menikmati permainan tangan Oma di kontol gue, mata gue tertuju ke tubuh Oma yang malam itu hanya berbalut daster tanktop sebatas paha.
Seperti sudah tidak memakai BH lagi, sebab gue perhatiin puting payudara Oma yang besar itu menyeplak di daster nya.
“Timo gara-gara kamu Oma jadi pengen nih, pokok nya kamu harus puasin Oma malam ini, mau yah” ujar Oma dengan pandangan yang sudah di penuhi nafsu, merapatkan posisi duduk nya ke gue.
“kalo itu yang Oma mau, Timo juga mau Oma” jawab gue, tangan gue langsung memeluk Oma dan mulut gue pun langsung menciumi leher nya dengan lembut.
“daster nya Timo buka ya Oma” tanya gue,
Oma mengangguk, tangan gue pun langsung membuka daster yang menutupi tubah Oma,
Begitu daster gue buka, payudara Oma yang besar dan masih kenyal pun langsung terpampang di depan mata gue.
Mulut gue pun berpindah turun ke payudara Oma, langsung gue jilatin seluruh permukaan payudara Oma dan menghisap puting nya.
“terus Mo, hisap terus Mo” desah Oma merasakan permainan mulut gue di payudara nya.
Setelah puas payudara nya gue jilatin, Oma lalu berdiri melepaskan CD nya, hingga tubuh mulus Oma sekarang sudah benar-benar telanjang di depan gue.
Gue pun segera melepas semua baju gue, dan gue pun telanjang juga,
“Timo jilatin memek Oma ya, nanti kontol Timo, Oma jilatin juga” ujar Oma.
Gue pun langsung rebahan di sofa,
“Oma ngangkang di muka Timo aja, ini nama nya posisi 69 Oma” ujar gue meminta Oma untuk mengangkangan memek nya di atas mulut gue.
Oma pun ngerti maksud gue, dia pun langsung mengangkangkan memek nya di mulut gue, lalu dia merebahkan badan nya sehingga kontol gue tepat di depan mulut nya.
Gue pun langsung menjilati memek Oma, mulut Oma pun sudah sibuk menghisap kontol gue, memek Oma lain dari semua memek yang pernah gue jilatin, memek Oma wangi, dengan sisi luar yang sudah sedikit keriput dan itil yang mencuat keluar.
“aaahh enak Mo, terus Mo jilatin Mo” desah Oma Hera, lalu menghisap kontol gue lagi.
Setelah culup lama dengan posisi 69, Oma pun merubah posisi nya jadi nungging,
“ayo Mo, masukkin ke memek Oma, udah pengen banget nih” ujar Oma sambil semakin menunggingkan pantat nya.
Gue pun ambil posisi di belakang Oma, dengan pelan gue dorong kontol gue ke dalam memek Oma, karena kondisi memek Oma yang sudah sangat basah, kontol gue masuk dengan mulus.
Memek Oma terasa hangat menjepit kontol gue, untuk wanita seumuran Oma, memek nya masih enak.
“ayo Mo, dorong yang dalam Mo, enak Mo” desah Oma merasakan permainan kontol gue dalam memek nya.
Gue pun semakin cepat mendorong kontol gue keluar masuk dalam memek Oma, sambil tangan gue meremas pantat Oma yang besar dan montok.
Setelah agak lama, kami pun merubah posisi, gue duduk di sofa dengan Oma menggoyang memek nya di atas pangkuan gue,
“aaahhh Timo, kamu memang cucu yang hebat, enak Mo” desah Oma lagi, goyangan nya semakin cepat.
Gue nggak peduli, karena gue lagi sibuk mainin payudara nya, mulut gue bergantian menghisap puting payudara Oma, dan tangan gue meremas pantat nya.
“ooohh, Timo, Oma keluar Mo, aaaaahhhhh” desah Oma seiring tubuh nya mengejang dan memek nya mengeluarkan lendir klimaks nya, terasa hangat kontol di dalam memek Oma karena lendir itu.
Setelah agak tenang, Oma memeluk gue rapat di dada nya,
“Mo, kamu cucu yang hebat, Oma benar-benar puas” ujar Oma sambil tangan nya meremas rambut gue.
“tapi aku belum keluar Oma, gimana dong” tanya gue ke Oma
“ya udah Oma isepin kontol kamu biar keluar ya” jawab Oma, dia pun turun dari pangkuan gue lalu jongkok dengan posisi mulut nya pas di depan kontol gue, tanpa menunggu lama Oma pun langsung menjilati seluruh permukaan kontol gue dan memasukkan ke dalam mulut nya.
Permainan bibir sensual Oma di kontol gue benar-benar hebat, kepala kontol gue di jilat dan hisap sampai licin, sedang kan tangan kanan nya mengocok batang kontol gue, dan tangan kiri nya memijat kedua biji peler gue.
Akhir nya kontol gue nggak tahan juga untuk menyemprotkan sperma nya, dengan kepala kontol yang masih berada di dalam mulut Oma, gue keluarin semua sperma gue.
“aaaahhhh aku keluar Oma, isep yang kuat Oma” desah gue seiring keluar nya sperma gue dalam mulut Oma, Oma pun menghisap habis semua sperma gue.
Malam itu Oma tidur di kamar gue, kami berdua tidur telanjang.


* * *

Hari ini Oma rencana nya mau pulang ke rumah nya di Bogor, gue sengaja pulang cepat dari kantor mau nganterin Oma pulang.
Begitu gue masuk apartment, gue dengar desahan dari kamar Oma, gue intip dari pintu nya yang nggak ketutup rapat, ternyata Oma sedang berlesbi ria sama Mbok Marni.
Melihat pemandangan itu langsung membuat gue nafsu, gue langsung membuka semua pakaian gue, dan masuk ke kamar Oma dengan telanjang dan posisi kontol yang sudah setengah tegang.
“eh Timo udah pulang, gabung sama kita yuk” ajak Oma begitu melihat gue masuk kamar nya.
Mbok Marni sedikit kaget melihat kedatangan gue, tapi Oma menyuruh nya santai,
“santai aja Marni, Timo kan bukan orang lain, udah kamu jilatin memek saya lagi” ujar Oma, Mbok Marni pun meneruskan menjilati memek Oma Hera.
Gue pun m*****kah mendekati Oma, dan mengarahkan kontol gue ke mulut nya, Oma pun langsung mengulum kontol gue dalam mulut nya.
Oma sudah telanjang, sedangkan Mbok Marni masih mengenakan BH dan CD, Oma menyuruh Mbok Marni untuk telanjang juga,
“Marni bra sama CD nya buka juga dong, jadi kita telanjang semua” ujar Oma, Mbok Marni pun berdiri dan melepaskan bra dan CD nya, dengan sedikit canggung karena ada gue.
Walaupun kontol gue lagi di isepin sama Oma, tapi mata gue tertuju ke Mbok Marni, tubuh nya masih mulus dan montok.
Langsung gue tarik tubuh Mbok Marni dan gue peluk, gue cium bibir nya dengan nafsu, Mbok Marni pun langsung terbiasa dan membalas ciuman gue, lidah kami saling bertautan di dalam mulut.
“eh Timo udah asik ya, ayo masukin kontol ke memek Oma” ujar Oma sambil merubah posisi tidur nya, memek nya jadi tepat di depan kontol gue, langsung aja gue dorong kontol gue menrobos memek Oma yang sudah sangat licin.
“aaaahhhh kocok yang kenceng Mo, Marni sini memek kamu saya jilatin” desah Oma.
Mbok Marni pun langsung mengangkangkan memek nya di atas mulut Oma.
Permainan dua wanita paruh baya itu benar-benar liar, dengan kontol yang masih bermain dalam memek Oma, tangan gue meremas-remas payudara Oma, tapi mulut gue menjilati payudara Mbok Marni yang tepat di hadapan gue.
Setelah agak lama memek Oma gue kocok sama kontol, Oma pun mencapai klimaks nya,
“aaaahhh Timo, Oma sudah keluar Mo, aaahhh enak enak Mo” desah Oma seiring keluar nya cairan klimaks nya membasahi kontol gue yang masih berada dalam memek nya.
“Timo sayang, kamu terusin sama Marni di kamar kamu sana, Oma mau tidur dulu” ujar Oma menyuruh gue keluar dari kamar nya.
“baik Oma, ayo Mbok Marni ke kamar saya” ujar gue, gue pun mencabut kontol gue dari dalam memek Oma dan menarik tangan Mbok Marni.
Sampai di kamar gue, Mbok Marni langsung duduk di kasur, gue pun langsung mengarahkan kontol gue ke mulut nya, Mbok Marni langsung menggenggam kontol gue dan menjilati seluruh permukaan kepala kontol gue.
Sambil menikmati permainan mulut Mbok Marni di kontol gue, tangan gue langsung turun ke payudara Mbok Marni yang besar dan kenyal itu, lalu meremas nya dan memainkan puting nya.
Setelah puas dengan permainan mulut Mbok Marni, gue dorong tubuh nya ke kasur dengan posisi telungkup, sehingga pantat Mbok Marni yang montok itu semakin terlihat menonjol, membuat gue semakin nafsu.
Gue ambil posisi di atas tubuh Mbok Marni, gue buka belahan pantat nya dan kontol gue langsung gue dorong menerobos memek nya yang sudah sangat basah itu.
“ooohhhh, enak Mo, terus Mo kocok yang dalam Mo” desah Mbok Marni saat merasakan memek nya sesak oleh kontol gue.
Sambil tangan gue meremas pantat Mbok Marni, gue kocok kontol gue semakin cepat di dalam memek Mbok Marni.
Tidak lama Mbok Marni pun mencapai klimaks nya,
“aaaahhhhh, oooohhhh, saya keluar Mo, aahhh enak Mo” desah Mbok Marni seiring tubuh nya mengejang dan memek nya mengeluarkan cairan yang terasa hangat di kontol gue.
Gue tetap sibuk mengocok kontol dalam memek Mbok Marni, namun mata gue tertuju ke lubang pantat nya yang mungil dan sempit, membuat gue tergoda untuk mencoba nya.
“Mbok Marni, pantat nya Timo masukin ya” tanya gue ke Mbok Marni.
“terserah Timo aja deh, saya pasrah” jawab Mbok Marni dengan wajah bernafsu menikmati permainan kontol gue.
Mendengar jawaban Mbok Marni, gue pun langsung memberi ludah di sekeliling lubang pantat Mbok Marni.
Lalu gue cabut kontol gue dari memek Mbok Marni, dan langsung gue arahin ke pantat Mbok Marni, pelan gue dorong sampai kepala kontol gue pun masuk ke lubang pantat Mbok Marni.
“ayo Mo, dorong yang dalam kontol nya” ujar Mbok Marni bernafsu.
Mendapat semangat dari Mbok Marni, membuat gue semakin bernafsu membenamkan kontol gue dalam pantat nya.
Akhir nya masuk juga seluruh batang kontol gue dalam lubang pantat Mbok Marni, lalu gue kocok keluar masuk kontol gue dalam pantat Mbok Marni.
Karena jepitan pantat Mbok Marni, nggak lama kontol gue pun terasa mau menumpahkan sperma nya.
Langsung gue cabut kontol gue dari pantat Mbok Marni, gue balik tubuh nya dan gue arahin kontol gue ke mulut Mbok Marni.
Mbok Marni pun langsung menyambut kontol gue dan mulai menghisap nya, sampai akhir nya sperma gue pun tumpah memenuhi mulut Mbok Marni.
“aaahhhh aku keluar Mbok, hisap terus Mbok, ooohhh” desah gue menikmati keluar nya sperma gue.
Walaupun sperma gue udah habis di telan sama Mbok Marni, tapi dia terus saja menghisap dan menjilati kontol gue sampai kering.
Karena kelelahan kami berdua pun tertidur masih dengan kondisi tubuh telanjang.
Malam nya Oma Hera membangunkan, karena memang dia berencana pulang malam ini.
Setelah mandi gue pun mengantar Oma dan Mbok Marni pulang.


* * *

rvinlinz
03-05-2009, 03:57 AM
:balapan:Ndak mau kalah ini OM HERA:balapan:

bokepers
03-07-2009, 07:03 PM
tancap bang .....

TheAlfonso
02-11-2011, 09:21 AM
teruslah bekarya.....
:bouquet:

TheAlfonso
02-11-2011, 03:55 PM
mantap ceritanya....
keep posting