PDA

View Full Version : [jj]Gairah Tante Mira & Anaknya Angel



jekjon
02-18-2009, 07:11 AM
Gairah Tante Mira & Angel

Beberapa tahun kemudian, saat gue sudah duduk di bangku kuliah, orang tua gua pindah ke luar negeri karena bokap di tugasin oleh kantornya, gue nggak mau ikut dengan alasan mau lanjutin kuliah di Indonesia aja.
Sepeninggal orang tua gue ke luar negeri, nyokap nyuruh adik perempuannya, Tante Mira (30 th) untuk tinggal di rumah.
Tante Mira adalah adik bungsu nyokap gue, dia udah janda dan punya anak satu, perempuan namanya Angel (12 th), baru kelas 6 SD.
Karena Cuma gue laki-laki di rumah ini, jadilah gue di suruh jagain rumah, karena sekarang di rumah Cuma ada Bi Sum, Bi Inah, Tante Mira dan anaknya Angel.
Semenjak orang tua gue nggak tinggal di rumah, nafsu sex gue tambah gila, dan fantasi sex semakin liar.
Terutama sama Tante Mira, kebiasaa dia suka berenang kalo pagi dan malam hari bikin gue punya jadwal baru, yaitu ngeliatin dia berenang dari kamar gue sambil gue onani membayangkan body nya yang semok dan padat.
Angel, anak Tante Mira pun nggak kalah nafsuin, dia emang baru kelas 6 SD tapi body nya udah kayak cewek ABG, dengan pantat besar dan payudara yang mulai membesar.
Gue sering nggak tahan kalo lagi nganterin dia ke sekolahan, tiap pagi Angel memang selalu gue anterin pake mobil gue sekalian gue berangkat kuliah.
Pernah suatu pagi, gue lagi nungguin Angel di mobil, pas dia naik mobil, rok nya tersingkap sampai kelihatan celana dalam nya.
Kontol gue langsung tegang lihat pemandangan itu, selama perjalanan gue jadi nggak tenang, soalnya kalo di mobil juga Angel duduknya agak-agak sembrono, kadang kakinya di angkat ke dashboard, kadang kaki nya di naikkan ke jok, sehingga paha nya yang mulus dan montok itu terlihat sampai s*****kangan.
Sesekali sambil nyetir mata gue melirik ke s*****kangan Angel, suatu kali pas gue ngelirik, pas dia lagi ngelihat ke gue juga,
“ih Om nakal, masa lihat-lihat s*****kangan Angel sih” kata Angel sambil ketawa, namun tidak berusaha merubah posisi duduknya.
“Habis Angel duduknya kayak gitu sih, kan sayang kalo nggak di liatin” jawab gue sekenanya.
“emang Om senang ya lihat paha Angel ?, kalo senang, nih Angel buka roknya” ujar Angel lagi sambil mengangkat rok nya.
Gue kaget banget liat nya,
“gila nih anak kecil”, batin gue dalam hati.
“Angel tutup ah, sebentar lagi sampe sekolahan nih, entar kelihatan orang”. Gue sambil mengalihkan pandangan.
Sampai sekolah Angel pun turun,
“dah Om, Angel sekolah dulu ya, entar ketemu lagi di rumah”, kata Angel, sambil turun dari mobil gue.
Gue pun melanjutkan perjalanan ke arah kampus.
Sepanjang hari ini gue nggak tenang, pingin buru-buru pulang ketemu sama Angel.
Malam hari nya, sehabis makan malam, gue langsung masuk kamar, ngerjain tugas-tugas dari kampus.
Nggak berapa lama tiba-tiba pintu kamar gue di ketuk, setelah gue suruh masuk, ternyata yang masuk Tante Mira sama Angel.
“Mo, tolong ajarin Angel ya, dia ada PR dari sekolahnya” ujar Tante Mira.
Gue pun menyanggupi nya karena emang ini yang gue tunggu-tunggu sebenarnya.
Tante Mira pun keluar kamar dan meninggalkan Angel di kamar gue.
“Angel ada PR apa, sini Om ajarin”, ujar gue membuka pembicaraan.
“Ini Om, Angel ada PR matematika, Angel nggak ngerti Om”, jawabnya.
Akhirnya gue ajarin Angel cara mengisi PR nya, karena Cuma pelajaran SD gue sambil santai aja ngajarinnya.
Sambil Ngajarin mata gue nggak pernah lepas dari lekukan tubuh Angel yang mengerjakan PR nya dengan posisi tiduran di kasur gue, malam ini dia pakai baju baby doll model tank top yang hanya menutupi badan nya sampai sedikit di bawah pantatnya, dia pun hanya memakai CD tanpa BH, karena mungkin belum di ajarin pake BH sama Mama nya.
Pas gue lagi ngelihatin body montok Angel tiba-tiba aja,
“tuh kan Om ngeliatin Angel lagi kayak di mobil tadi pagi” kata Angel ngagetin gue, sambil dia merubah posisi nya ke posisi duduk.
“habis Om senang liat Angel, ngegemesin” balas gue sekenanya.
“Angel tau, Om nafsu kan liat Angel, kayak teman-teman Mama kalo lagi ngeliatin Mama waktu masih di rumah kontrakan dulu” kata Angel lagi.
“Angel kok ngomong gitu sih, lagian kamu kok bisa mikir gitu sih, kamu kan masih kecil” Tanya gue dengan muka kaget bercampur bingung.
“Om jangan liat umur Angel masih kecil, kecil-kecil gini Angel sering liat kalo Mama lagi di gituin sama teman-teman Mama” jawab Angel sambil memanyunkan bibir tipis nya ke arah gue.
“jadi kamu udah sering liat Mama kamu begituan, Angel mau cerita in ke Om nggak” Tanya gue lagi dengan muka penasaran.
“boleh Om, tapi Om jangan cerita lagi ke Mama, Angel takut di marahin” mohon Angel dengan sedikit memelas.
Seiring anggukan gue Angel mulai melanjutkan cerita nya,
“gini Om cerita nya, dulu waktu masih di kontrakan Mama sering di datangin teman-teman cowok nya, pertama mereka ngobrol dulu di ruang tamu, setelah agak malam dan mereka pikir Angel sudah tidur lalu mereka masuk ke kamar dan mulai gituan” Angel diam sejenak, lalu melanjutkan lagi cerita nya,
“pertama kali Angel ngintip karena Angel dengar suara Mama seperti orang kesakitan, pas Angel intip ternyata muka Mama malah kayak orang keenakan, teman cowok Mama banyak Om” Angel menghentikan cerita nya sambil berdiri mengambil air minum di meja computer gue.
“Om, Angel mau Pipis di kamar mandi Om ya, Angel malas keluar, udah kebelet” kata Angel lagi sambil berlari kecil ke arah kamar mandi gue.
Gue ngangguk, nggak lama gue dengar suara toilet di siram, kaki gue pun langsung m*****kah ke kamar mandi, gue buka pintu nya dan menemukan Angel lagi nyebokin memek nya sehabis kencing.
Angel menatap gue dengan muka kaget,
“Ih Om bikin Angel kaget aja” sambil menaikkan CD nya.
Melihat Angel menaikkan CD nya, gue langsung mencegah,
“eh Angel nggak usah di pake lagi celana dalam nya, udah basah tuh, entar kalo di pake punya kamu bisa gatel-gatel karena jamuran”
“lagian kan udah malam nggak kemana-mana ini” kata gue sambil membantu melepaskan CD nya.
Angel menurut saja, tapi tiba-tiba dia berkata,
“tapi Om nggak kamana-mana kok nggak di lepas celana dalam nya” Tanya Angel.
“Eh Om juga nggak pake celana dalam kok, nih coba liat” jawab gue sambil menurunkan celana pendek gue, sehingga kontol gue yang panjang dan setengah tegang langsung terlihat oleh Angel.
“ya ampun punya Om gede banget, wah punya teman-teman Mama kalah semua deh sama punya Om” ujar Angel dengan mata melotot sambil berjalan mendekati ke arah gue.
“sini Angel, di kasur aja biar hangat, di kamar mandi dingin entar masuk angin lho” kata gue sambil meraih tangan Angel keluar dari kamar mandi.
Kami berdua pun duduk di atas kasur, Angel pun membuka pembicaraan,
“Om Angel boleh pegang ya, Angel gemes liat nya” kata Angel sambil tangannya langsung memegang kontol gue.
Pas megang kontol gue, Angel tambah kaget, karena saking besarnya kontol gue dia harus memegang dengan dua tangan.
Gue masih diam aja menikmati gerakan naik turun tangan Angel di kontol gue.
“Om, punya Om Angel pegang kok malah makin besar sih, kalo Mama liat dia pasti senang banget nih” kata Angel sambil kebingungan melihat kontol gue yang semakin tegang.
Gue Cuma senyum aja dengar omongan Angel, tangan gue pun mulai nggak sabaran untuk menjamah tubuh Angel yang montok.
Gue pun membisikkan kata-kata untuk membujuk Angel,
“Angel mau nggak ngerasain kayak yang Mama Angel lakuin” bisik gue sambil melepaskan baju tank top nya, sehingga body nya yang masih belum terjamah oleh laki-laki itu telanjang di depan gue.
“Kalo yang enak-enak Angel pasti mau Om, soalnya Angel liat Mama kok enak banget, abis itu sering lagi Mama Ngelakuin itu” jawab nya antusias dan membiarkan diri nya gue telanjangin.
Gue pun lalu membuka baju gue, dan kita berdua pun telanjang bulat di atas kasur,
“pertama-tama kita ciuman dulu ya” lanjut gue sambil menarik tubuh Angel ke pelukan gue, Angel diam aja waktu gue deketin bibir gue ke bibirnya.
Bibir kami pun beradu, mulut Angel masih tertutup, gue langsung ambil inisiatif, gue masukkin lidah gue ke mulut Angel, gue telusuri seluruh rongga-rongga mulutnya.
Angel pun mulai merespon gerakan lidah gue, dia mulai menghisap dan menggigit lidah gue yang ada di mulutnya.
Setelah cukup puas gue menciumi bibir Angel yang mungil itu, mulut gue pun berpindah turun ke lehernya dan sampai di dua bukit kembar Angel yang masih sangat kencang dan belum tumbuh putting, terbukti bahwa tubuh Angel belum pernah terjamah.
“oh, enak Om, terus Om jilatin, isepin susu Angel Om” desah Angel sambil tangan makin menekan kepala gue ke payudaranya.
Gue yang mendengar reaksi itu pun semakin ganas menjilati dan menghisap payudara Angel secara bergantian yang kiri dan kanan.
Sekujur payudara Angel pun udah basah oleh air liur gue, gue pun merubah posisi, Angel gue suruh tiduran, lalu gue buka s*****kangan Angel pelan-pelan, gue deketin kepala gue ke lubang memeknya,
“Om mau ngapain, kan jorok itu tempat pipis, masa mau jilatin juga” Angel bertanya dengan polos.
“nggak apa-apa Angel, kamu rasain dulu aja, lagian Om senang jilatin punya kamu, bau nya wangi”, jawab gue, sambil mulai menjilati memek Angel.
Rupa nya memek Angel sudah sangat basah oleh lender, tapi tetap gue jilatin, gue sedot klitorisnya, terkadang gue selipin lidah gue ke dalam memek nya,
“oh iya Om bener, enak banget Om, geli tapi enak Om, terusin Om jilati dalam nya Om”
Angel mendesah keenakan merasakan jilatan lidah gue di memeknya.
Setelah puas menjilati memek Angel yang masih rapet, gue merubah posisi duduk di sebelah Angel, Angel melihat kontol gue yang tegang langsung meraih dan mengelus-elus naik turun.
“Angel pernah lihat Mama jilatin burung nya teman cowok Mama nggak?” Tanya gue penasaran, karena gue pengen banget mulut Angel yang mungil itu jilatin dan isepin kontol gue.
“sering Om, malah Angel liat pas burung nya teman Mama muncrat, Mama langsung jilatin, kayaknya sih Mama nikmatin banget deh Om” jawab Angel dengan tangan terus memainkan kontol gue.
“Angel mau nggak jilatin punya Om” Tanya gue lagi,
“mau Om, Om aja mau jilatin punya Angel, masa Angel nggak sih”, jawab nya sambil mendekatkan mulut mungil nya ke kepala kontol gue.
Pelan-pelan di jilatin seluruh permukaan kontol gue, dari mulai batangnya sampai ke ujung kepala kontolnya, dia pun meccoba memasukkan kontol gue ke mulutnya, namun karena ukuran kontol gue yang besar, dia Cuma sanggup sampai sebatas kepala kontol gue aja.
Cukup lama juga Angel menjilati kontol gue, seperti nya dia sangat menikmati, sambil menikmati isapan mulut Angel di kontol gue, gue mikir dalam hati,
“gimana rasanya memek anak umur segini ya, mau nggak Angel memek nya gue masukin ya”,
Gue nggak sadar kalo Angel memperhatikan gue di sela kesibukannya isepin kontol gue, tiba-tiba,
“Om kok bengong aja, mikirin apa sih”, pertanyaan Angel membuyarkan lamunan gue.
“Eh, anu, Angel, Om boleh nggak masukin punya Om ke dalam punya Angel”. Tanya gue .
“boleh kok Om, Angel kan pengen juga ngerasain kayak Mama, tapi pelan-pelan Om, habis punya Om gede banget”, jawab Angel sambil melepas genggamannya di kontol gue dan merebahkan badannya dengan pasrah di sebelah gue.
Gue pun langsung ambil posisi, gue buka lebar paha Angel, lalu gue gosokin kepala kontol gue di memek nya.
Setelah gue pikir memek Angel cukup basah, gue pegang batang kontol gue dan gue arahin ke lubang memek Angel, pelan-pelan gue dorong ke dalam memek Angel.
“ah, Om pelan-pelan, perih Om” desah Angel lirih menahan dorongan kontol gue di memek nya, gue nggak peduli, makin gue dorong kontol gue ke memek Angel, sampai akhirnya setengah batang kontol gue udah masuk ke dalam memek Angel.
“sabar ya sayang, sebentar lagi pasti enak” kata gue menghibur sambil terus memompa kontol gue di memek Angel, pelan tapi pasti akhirnya memek Angel bisa menyesuaikan keberadaan kontol gue di dalam nya.
“ah, benar Om, enak Om, ah, ah, terus Om” Angel mulai merasakan kenikmatan yang terjadi akibat pergesekan kontol gue di dalam memek nya.
Setelah cukup lama, gue pun menarik kontol gue dan rebahan di samping Angel,
“sekarang coba deh Angel yang di atas, pasti lebih enak” suruh gue.
Angel pun langsung mengangkang tepat di atas kontol gue, lalu dia pegang batang kontol gue dan di arahkan ke arah memek nya, pelan-pelan sampai kontol gue menghilang di dalam memek nya.
“aaaahhhh, Om enak banget Om” desah Angel, gerakan pantat Angel mulai cepat menggoyang kontol gue, sampai akhirnya.
“aaaaaaahhhhhhh, Om aku mau kencing Om, aku mau kencing, aaaaaaahhhhh” desah Angel panjang menandakan dia sudah mencapai klimaks.
Saat Angel mau menarik pantat nya, langsung gue tahan pinggulnya biar dia tidak melepaskan kontol gue dari memeknya.
“aaaahhhhhh, Om punya Om aku kencingin, aaahhhh” desah Angel lagi sambil tangan meremas dada gue sedikit keras seiring klimaksnya.
Setelah Angel agak tenang baru gue lepas pegangan tangan gue di pinggulnya dan merebahkan dia di sebelah gue.
“Om, tadi Angel kenapa ya, rasanya pengen kencing tapi kok enak banget” Tanya nya polos.
“oh itu tadi nama nya klimaks, Om juga bisa kayak gitu tapi namanya ejakulasi” jawab gue menjelaskan.
“aku mau liat dong Om, ejakulasi nya gimana sih” pinta Angel.
“bisa, tapi kamu isepin kontol Om lagi ya” jawab gue lagi, sambil berlutut dan mengarahkan kontol gue ke mulut Angel.
Angel pun mengangguk sambil mulut mungil nya pun langsung menyambut kontol dan mulai menghisap kontol gue keluar masuk di mulut nya.
Nggak lama gue pun mulai ngerasa ada yang mau keluar dari kontol gue,
“ayo Angel makin cepat, sebentar lagi keluar nih” ujar gue.
Angel pun semakin mempercepat gerakan mulutnya menghisap kontol gue, akhirnya sperma gue pun keluar di dalam mulut Angel,
“aaaaaahhhhh terus Angel, isep terus Angel” kata gue sambil menahan nikmat.
Angel masih terus menghisap cairan sperma yang keluar dari kontol gue ke mulutnya.
Setelah kering cairan sperma gue di hisap oleh Angel, gue pun menarik kontol gue keluar dari mulutnya, dan merebahkan diri di sebelah Angel dengan kelelahan.
Angel pun tersenyum lalu memeluk gue dan kami pun tertidur.


* * *

Setelah bisa menaklukan Angel, petualangan gue pun berlanjut ke Mama nya, Tante Mira.
Berdasarkan cerita yang gue dapat dari Angel, gue pun mulai memberanikan diri untuk mendekati Tante Mira.
Kebiasaan Tante Mira di rumah sering Cuma pakai daster tank top sebatas paha, sehingga paha nya yang montok menjadi pemandangan sehari-hari buat gue, kadang kalo masih pagi baru bangun tidur dia sering tidak pake BH, sehingga pentil payudara nya yang besar dan montok itu nyeplak di daster nya yang tipis.
Satu lagi kebiasaan Tante Mira, yaitu berenang malam, inilah awal dari pengalaman sex gue dengan Tante Mira.
Suatu malam ketika gue lagi browsing gambar-gambar porno di kamar gue sekitar jam 8-an, gue dengar ada yang berenang,
“ini pasti Tante Mira, kesempatan nih”pikir gue sambil langsung beranjak ke arah kolam renang.
Begitu sampai kolam renang, gue mendapati Tante Mira lagi berenang, malam itu dia berenang menggunakan swimsuit model bikini satu tali dan cd model g-string.
Gue pun langsung duduk di pinggir kolam renang,
“berenang malam-malam nggak takut masuk angin Tante” Tanya gue.
“eh, kamu Mo, nggak ah malah enak, kamu mau ikutan nggak” ajak Tante Mira sambil berenang mendekat ke arah gue.
“ayo Mo, berenang yuk, sekali-kali temenin Tante” ajak Tante Mira lagi, kali ini tangan nya sambil meraba paha gue.
“nggak ah aku liatin aja, lagian aku nggak ada celana renang” jawab gue sekenanya.
“kalo nggak punya baju renang ya telanjang aja, ha, ha” ujar Tante Mira menggoda, sambil melanjutkan renang nya.
“udah mulai mancing nih Tante” gumam gue dalam hati, gue pun langsung berdiri dan segera membuka baju gue sampai telanjang, Tante Mira nggak liat apa yang gue kerjain, dia lagi berenang ke ujung kolam.
Tanpa basa-basi gue pun menceburkan diri ke kolam, begitu Tante Mira kembali berenang ke arah gue dia pun kaget.
“lho Mo, kata nya nggak mau berenang” ujarnya
“kata Tante aku boleh telanjang, ya udah sekarang aku telanjang” jawab gue sambil tetap bersandar di pinggir kolam.
Begitu Tante Mira sudah mendekat langsung gue tarik, dan gue cium bibir nya, awal nya dia nggak nyangka kalo gue bakal kayak gitu, tapi akhir nya dia nikmatin juga permainan bibir gue dengan lidah gue di dalam mulutnya.
“Mo, kita ke kamar kamu aja yuk, di kamar Tante ada Angel lagi tidur, Tante juga lagi pengen nih” ujar Tante Mira dengan muka merah menandakan dia sudah sangat nafsu.
Kita berdua pun berjalan menuju kamar gue, gue masih dengan keadaan telanjang, Tante Mira jalan di depan gue sambil tangan nya menggenggam kontol gue.
Begitu sampai kamar gue, Tante Mira langsung nyuruh gue duduk di pinggir tempat tidur, setelah gue duduk kemudian dia langsung bergegas melepaskan baju renang nya.
Pertama dia buka bikini nya dulu, payudara nya yang montok dan kenyal itu pun langsung melejit keluar, perkiraan gue ukurannya kira-kira 38b cukup besar untuk ukuran Tante Mira yang berbadan tidak terlalu tinggi, setelah melepas bikini nya dia pun berbalik badan membelakangi gue, lalu segera melepaskan g-string nya sambil membungkukkan badannya sehingga pantatnya yang montok dan semok itu seakan-akan menantang gue dengan belahan memek yang sudah agak basah dan lubang pantat yang sangat imut.
Setelah telanjang Tante Mira pun langsung berjongkok di depan gue yang masih duduk sambil mengagumi pemandangan yang ada di depan gue, dia pun langsung menggenggam kontol gue dengan kedua tangan nya dan mendekatkan mulut nya kea rah kepala kontol gue,
“Mo, kontol kamu gede banget ya, Tante baru nemuin yang kayak gini nih” ujar nya bernafsu dan langsung menjilati seluruh permukaan kepala kontol gue sambil tangan mengocok batang kontol gue naik turun.
“ah, enak Tante, terus Tante di isep Tante” desah gue menahan nikmat karena permainan mulut Tante Mira di kepala kontol gue.
Tante Mira pun semakin bernafsu kontol gue di jilatin dari mulai biji gue lalu ke batang sampai ke kepala kontol gue, setelah puas menjilat seluruh permukaan kontol gue, kemudian dia memasukkan kontol gue ke mulut nya, karena ukuran kontol gue yang besar kontol gue Cuma bisa masuk sampai sebatas batang di bawah kepala kontol gue, itu pun sedikit di paksain sama dia.
Ketika Tante Mira masih asik isepin kontol gue, tangan gue nggak tinggal diam, langsung gue arahin ke payudara Tante Mira yang montok, gue remas-remas pelan, gue mainin putting payudara nya yang sudah menegang karena nafsu itu.
Setelah puas isepin kontol gue, Tante Mira pun menjepit kontol gue di tengah payudara nya, kontol gue di kocok naik turun pake payudara nya.
“ah enak Tante, terus Tante, kocok terus” desah gue lagi menikmati jepitan payudara Tante Mira di kontol gue.
Setelah gue puas dengan permainan payudara Tante Mira, badan Tante Mira gue angkat dan gue dudukin di pangkuan gue, bibir kami pun langsung beradu, berciuman dengan sangat liar dan penuh nafsu, lidah kami bermain di dalam mulut saling menjilati satu sama lain.
Setelah itu mulut gue berpindah turun ke arah gunung kembar Tante Mira, gue jilatin satu persatu secara bergantian, sesekali gue gigit lembut putting nya.
Tante Mira menikmati sambil tangan nya meremas-remas rambut gue dan menekan kepala gue semakin rapat ke payudara nya.
Lalu posisi Tante Mira gue rebahin di kasur dan gue buka lebar paha nya, sehingga lubang memek nya yang sudah sangat basah itu terlihat jelas oleh gue.
Gue pun mulai menjilati memek Tante Mira, sesekali gue selipin lidah gue ke dalam memek nya dan gue gigit lembut klitoris nya,
“aaahhh, enak Mo, terusin Mo, jilat memek Tante Mo” desah nya menikmati permainan lidah gue di memek nya.
Setelah agak lama Tante Mira pun berujar,
“udah Mo, langsung masukin Mo, Tante pengen ngerasain kontol gede kamu di dalam memek Tante” kata nya sambil menarik tangan gue sehingga sekarang posisi gue tepat berada di atas tubuh Tante Mira dan kontol gue pas di depan memek nya.
Pelan tapi pasti gue dorong kontol gue masuk ke dalam memek Tante Mira,
“aaaaahhhhh, pelan-pelan Mo, kontol kamu gede banget” Tante Mira setengah menjerit, merasakan memek nya penuh sesak sama kontol gue.
Gue dorong terus kontol gue sampai akhirnya seluruh batangnya terbenam di dalam memek Tante Mira yang mungil itu.
Beberapa kali gue kocok pelan kontol gue di dalam memek Tante Mira, kemudian berangsur cepat seiring memek Tante Mira yang sudah sangat licin oleh lendir nya.
“aaahhh terus Mo, dorong yang cepat Mo” Tante Mira semakin menikmati permainan kontol gue dalam memek nya, dia pun mengimbangi dengan menggoyang pinggul nya ke kanan dan kiri.
“udah Mo gantian sekarang Tante yang di atas” ujar Tante Mira sambil segera mendorong tubuh gue hingga tertidur dan kemudian dia mengangkangkan memek nya tepat di atas kontol gue dan,
“aaaaahhhh kontol kamu enak banget Mo, gede, bikin Tante nafsu” desah nya begitu dia memasukkan kontol gue ke dalam memek nya.
Selama Tante Mira menggoyang kontol gue, gue pun nggak diam gue remas kedua payudara nya, gue mainin putting yang sudah sangat tegang, sambil sesekali gue jilatin gantian dari yang kanan ke kiri.
Lalu Tante Mira pun mulai merasa kalau dia mau mencapai klimaks di tandai dengan goyangan nya yang semakin cepat di atas kontol gue, lalu kemudian,
“ah, ah, ah, aaaaaaahhhhhh Mo, Tante keluar Mo, aaaaahhhh enak Mo” pekik Tante Mira seiring badan nya menegang menahan kenikmatan klimaks yang dia rasakan, sampai-sampai nggak sadar tangan nya mencakar dada gue.
Setelah mulai tenang Tante Mira pun merebahkan badan nya di atas gue, dengan posisi kontol gue masih berada dalam memek nya.
“kamu hebat Mo, udah punya kontol gede, tahan lama lagi, jarang lho yang bisa tahan sama goyangan Tante” ujar Tante Mira memuji gue.
“terus gimana nih Tante, aku belum keluar, Tante sih udah enak” Tanya gue dengan muka bingung.
“aduh ponakan ku sayang, Tante masih sanggup kok, kamu pasti puas sama Tante” jawab Tante Mira sambil melepas jepitan memek nya di kontol gue, dia pu lalu mulai menjilati dan mengisap kontol gue yang basah oleh lendir dari memek nya.
Setelah puas menjilati kontol gue, Tante Mira pun berujar,
“sayang, kita mulai lagi yuk, tapi cara nya ganti ya” ujar nya,
“ganti gimana maksud Tante” Tanya gue dengan muka bingung, Tante Mira pun berujar lagi,
“sekarang kamu masukin ke lubang pantat Tante, mau kan” kata nya dengan wajah memohon penuh nafsu.
Ini pengalaman pertama gue main lewat lubang pantat,
“apa sih yang nggak buat Tante” jawab gue bersemangat.
Tante Mira pun merubah posisi nya jadi nungging,
“sekarang kamu jilatin pantat Tante ya, biar licin” ujar nya lagi.
Tanpa menunggu lama, gue pun langsung menjilati pantat Tante Mira, gue jilatin seluruh permukaan lubang pantat Tante Mira, sesekali gue lebarin lubang pantat nya dan gue ludahin air liur gue ke dalam lubang pantat nya.
Gue masukin jari telunjuk gue ke lubang pantat nya,
“aaahhh, udah basah Mo, masukin Mo, pantat Tante nggak sabar nih” desah Tante Mira.
Gue pun langsung berlutut dan mengarah kan kontol gue ke lubang pantat Tante Mira, setelah gue ludahin dulu sedikit kepala kontol gue, biar tambah licin masuk nya.
Lalu gue dorong pelan kontol gue ke dalam lubang pantat Tante Mira,
“aaaahhhh, enak Mo, terus dorong Mo sampai dalam” Tante Mira sangat menikmati begitu kontol gue memasuki lubang pantat nya.
Gila, lubang pantat Tante Mira lebih enak daripada memek nya, lebih sempit dan lebih gigit, benar-benar sensasi yang luar biasa.
Gue punya ide, sesekali gue gantian masukin kontol gue ke memek Tante Mira lalu kembali ke lubang pantat nya, gila men, benar-benar nikmat.
“aaaaahhhh enak Mo, terusin Mo, kamu hebat Mo” desah Tante Mira menikmati permainan kontol gue yang bergantian antara memek dan lubang pantat nya.
“aaaahhhh, aaaahhhh, Mo Tante keluar lagi Mo, aaaahhhhh yessssss” jerit Tante Mira seiring klimaks nya yang kedua kali, pas kontol gue lagi di dalam memek nya.
Gue pun berpindah lagi ke lubang pantat nya, yang terasa semakin sempit dan licin, nggak lama pun gue ngerasa cairan dalam kontol gue pengen keluar.
Gue pun semakin memepercepat kocokan kontol gue dalam memek nya,
“Tante, aku juga mau keluar nih” ujar gue.
“keluarin di mulut Tante sayang, biar Tante minum” jawab Tante Mira.
Begitu berasa udah mau keluar langsung gue cabut kontol gue dan mengarahkan ke arah mulut Tante Mira,
“sini sayang biar Tante isep” Tante Mira langsung menyambut dan mengisap dengan keras kontol gue.
“aaaaaaahhhhhh isep Tante, udah keluar nih, aaaahhhhh” desah gue seiring sperma gue muncrat memenuhi mulut Tante Mira.
Tante Mira dengan sangat sigap mengisap habis sperma yang keluar dari kontol gue, lalu di telan semua sama dia, lalu dia pun menjilati seluruh permukaan kontol gue sampai kering, lubang pantat gue juga nggak ketinggalan di jilat sama dia.
Gue benar-benar puas malam itu, dan kami pun tertidur berpelukan dengan tubuh telanjang.


* * *

ungke
02-21-2009, 08:10 AM
mantap deh kl punya tante kyk gt

rvinlinz
04-05-2009, 02:26 PM
memang Keturunan binal. hahahhha:kissbounce:

hendra kk
01-10-2010, 08:04 AM
mantap bro...........

beone5
03-26-2010, 09:17 PM
sek asek reeee

Soi
03-29-2010, 04:57 AM
:beer: mantaf... :beer:

dah dapet anaknya trus dapet mamanya juga :guesuka:

beone5
07-30-2010, 08:24 PM
uiiii tante... kone gwa jga gatel nih mnta disepong ^.^

kopitiam
08-12-2010, 12:58 PM
sek asek reeee

:book::book:

00_raiser
08-15-2010, 07:24 AM
mau donk klo punya juga

f3rn4nd0
08-19-2010, 09:17 PM
mantab...
enak juga ya punya tante dan keponakan kayak gitu
ajib gila...

unyil_botak
12-27-2012, 09:48 PM
tantenya maknyuss tuhhh

hre.22
12-28-2012, 12:40 PM
bisa dapet kayak gitu dimana ya?

TheAlfonso
01-06-2013, 01:46 PM
keren banget ceritanya....sampe ane konak